DENGARLAH SUARA KEMATIAN

DENGARLAH SUARA KEMATIAN

Aku melihat awan senja, suatu hari dahulu aku juga memandangi langit yang sama. Bahwa aku dahulu bebas, seperti awan terapung-apung. Hidup dengan bebas, bertempur dengan bebas. Hati yang sulit ditebak bagaikan awan yang tak terjangkau. Karena itulah aku menyukai masa lalu. Setiap tahun yang berlalu, terus bertambah dalam catatanku. Dengarlah suara kematian, bunyinya seperti pedang yang tajam. Tipis mengiris.

Mungkin benar kata mereka bahwa aku lebih cocok menjadi pendekar dibanding seorang pengembara. Tapi bukankah keduanya sama saja? Sama-sama menunggang kuda membelah padang tandus yang hanya ditumbuhi kaktus.

Tapi mereka membantah perkataanku. Pengembara membawa bekal dan buku sedang pendekar bertumpu pada senjata. Tapi bagiku sama saja. Baik pendekar maupun pengembara adalah orang yang bebas berkelana, bebas dari ikatan suruh menyuruh dan melepaskan ikatan dengan lingkup kekuasaan.

Aku (pernah) melihat kematian, dalam mata manusia ada pancaran cahaya yang tidak terlihat. Itulah cahaya jiwa. Saat ini cahaya jiwamu mulai memudar.

Bara api menjilati langkahku, dunia membutuhkan keteraturan. Aku setuju. Tapi setiap individu butuh kebebasan. Butuh perjalanan panjang untuk menguji ilmu yang telah ia resap. Tidak hanya menjadi raja kandang, mengaum dalam sangkar kecil. Menjadi raja dalam tempurung. Bukan itu yang kumau. Kemarin tak sama dengan hari ini itu pasti.

Aku tak paham, bahkan apa yang seumur hidup kupelajari dan kucari aku tak kunjung mengerti. Mungkin aku seorang pelajar yang lalai. Atau seorang dengan intelektual dibawah rata-rata. Bahasaku tak pernah teratur, pikiranku bagai lompatan kodok, kesana kemari. Tidak rasional apalagi sistematis. Hanya jangan melarang aku menuliskannya, tak ada maksud meracun pikiran kalian. Meski pandir aku bukan murahan. Bahkan tak terjual dengan harga berapapun. Aku adalah orang bebas yang kemerdekaannya tak terbeli, dengan Rupiah, Yen, US Dolar, Ringgit, Rupee atau apapun itu namanya.

Aku (pernah) melihat kematian, dalam mata manusia ada pancaran cahaya yang tidak terlihat. Itulah cahaya jiwa. Saat ini cahaya jiwamu mulai memudar. Mungkin waktu terus berjalan, sampai kapankah tiba waktuku?

Mungkin sekarang aku tersenyum, malah tertawa membaca kembali tulisan-tulisanku. Bodoh tapi ini adalah sebuah kepuasan yang nyata. Sudahlah sekarang aku mengantuk. Tidur ya adalah separuh dari kematian, Dan dengarlah suara kematian itu.

Bait al-Hikmah, Ahad, 3 Zulqaidah 1439 H (Bertepatan 15 Juli 2018)

Puisi-puisi pilihan:

  1. Tafsir Sang Penafsir; 19 September 2008
  2. Hikayat Sang Pengembara; 6 Oktober 2008;
  3. Selamanya; 14 Desember 2008;
  4. Tuhan Izinkan Hamba Untuk Tidak Jatuh Cinta; 13 Januari 2009;
  5. Pledoi Iblis; 12 Juni 2009;
  6. Pledoi Iblis Jilid Dua; 14 Mei 2010;
  7. Kenangan Akan Gerimis; 11 Februari 2012;
  8. Ode Seekor Harimau; 18 Agustus 2012;
  9. Al-Muwasysyah; 23 Mei 2013;
  10. Surga; 17 Juni 2013;
  11. Untukku; 17 November 2013;
  12. Setitik Noktah Di Dalam Noktah; 25 Februari 2015;
  13. Supaya Aku, Kamu Dan Kita (Lebih) Saleh; 9 Desember 2016;
  14. Aku Mencintaimu Dengan Sederhana; 15 Mei 2017;
  15. Renungan Malam; 19 November 2017;
Advertisements
Advertisements
Posted in Kisah-Kisah, Kolom, Pengembangan diri, Puisiku | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

ISLAMIC POLITICS BY SNOUCK HURGRONJE AS ADVICE TO DUTCH INDIES GOVERNMENT TO REDUCE ISLAM POWER IN INDONESIA

ISLAMIC POLITICS BY SNOUCK HURGRONJE AS ADVICE TO DUTCH INDIES GOVERNMENT TO REDUCE ISLAM POWER IN INDONESIA

Background of Islamic Politics by Snouck Hurgronje

At the end of the nineteenth century, the Dutch who had established their power in the archipelago (present-day Indonesia) were confronted with the problem of the continuous resistance of Muslims, although repeatedly able to defeat the struggle they are very worried about the dynamics that occurred at that time. For that, it is important to design Islamic Politics policy to maintain Dutch power forever in Indonesia.

Diponegoro War (1825-1830)

Paderi War 1821-1837

The Dutch warship fleet besieged the coast of Aceh in 1873

Meanwhile, elsewhere in 1880 the Aceh War still raged violently, although the Dutch managed to occupy the Sultan’s palace on January 26, 1874, the Sultanate of Aceh is still running under the Sultan Tuanku Muhammad Daudsyah, although the capital of Aceh State moved from Pagar Aye, Indrapuri, Keumala, and other places. During the 6 years of war, the Dutch had lost 17,000 troops in Aceh.

The Dutch government felt the need to recruit an expert to deal with the problem then recruited Prof. DR. C. Snouck Hurgronye an Islamologist who in 1880 defended his dissertation entitled “Het Makkasehe Fest” (Great Mecca Celebration).

Assignment of Snouck Hurgronje to Mecca

So in 1884, Snouck Hurgronje sent the Ministry of Colonies to study Malay to Arab, this is because at that time the Dutch difficulty sending agents to Indonesia. Since Snouck has not mastered Malay, he must first learn Malay to Arabic to Malays (Indonesia and Malaysia today) in Arabia.

Snouck Hurgronje as Abdul Ghaffar in Arabia, later nicknamed Tengku Puteh by the people of Aceh.

In Arabic during the first six months of Snouck living in Jeddah managed to get along with scholars from the Indonesian archipelago while studying Malay, he related closely was Raden Aboe Bakar Djajadiningrat and invited Snouck Hurgronje to be Muslim on January 4, 1885, and renamed Abdul Ghafar. Surely he did not seriously enter Islam, Islam is a thing that must be studied seriously and should be treated wisely by the Dutch Colonial Government.

During the Arab study of all books of interpretation include Tafsir al-Baidhawi, al-Bajuri, al-Ikna ‘and Tuhfah. Then he moved to Mecca. He mixed with scholars right up to his return to Holland in 1885.

While in Arabia studying all the books of Quranic commentary include Tafsir al-Baidhawi, al-Bajuri, al-Ikna, and Tuhfah. Then he moved to Mecca. Then he moved to Mecca. He mixed with local scholars to return to Holland in 1885. Three years after Snouck returned to his country, he published two volumes of books entitled Mecca. When the book was circulated the famous name Snouck Hurgronje to the whole world, it was regarded as a very important book for the purposes of colonial politics in the world.

Assignment of Snouck Hurgronje to the Indies

While in Mecca, Snouck had a close relationship with an Acehnese scholar named Habib Abdurrahman Az-Zahir. The cleric is a former advisor to the Sultan of Aceh, Aladdin Mahmudsyah (1870-1874 AD). But he lost confidence by the Acehnese so surrendered to the Dutch government, then the Dutch government gave a lifetime pension to Habib Abdurrahman to live in Mecca.

Based on his understanding of Aceh in Mecca, he offered to the Ministry of Colonies to be assigned to Aceh. In 1889 he landed in Batavia. Soon the Governor-General C. Picnaeker Hordijk appointed himself as an official advisor of Eastern Language and Islamic Law for the Dutch East Indies government in the archipelago. In fact, prior to the arrival of Snouck Hurgronje to Indonesia, the Dutch had established “priesterraden” (1882) in charge of overseeing the growth of Islamic schools in Indonesia, but this effort failed.

After he was appointed as an advisor to the Government of the Dutch East Indies through the office of Van Inlandschen Arabische Zaken, he gave 8 suggestions, among others:

  1. The Dutch East Indies government should not be afraid of the influence of Indonesian Hajjs when the government approaches the Mecca clerics who become Indonesian haj teachers by making them friends, hence the influence of Indonesian haj that threatens stability will end;
  2. The Dutch Indies government need not fear Pan-Islamism. Islam is different from the Catholic who has the papal organization. The Caliph Ottoman himself had preserved the Pan-Islam program;
  3. To be feared by the Government of the Dutch East Indies “not Islam as religion, but Islam as a political doctrine”. Usually led by a small minority of fanatical scholars. Namely, those who devote themselves to the ideals of Pan-Islamism, if its influence spread to the villages would be very dangerous. It is therefore recommended that the government “act neutrally against Islam as a religion and firmly to its political doctrine”;
  4. The Dutch East Indies government must prevent Islamic scholars from entering the government (executive). Because it is impossible to establish a relationship between the Christian (Dutch) rulers with the majority Islamic government;
  5. The Dutch East Indies government had to narrow the space and influence of Islam. This can be achieved through cultural cooperation between Indonesia and the Netherlands. This can begin by using the priyayi class as a civil service. For that the priyayi group should be educated in Western education;
  6. The Dutch East Indies government must revive the customary groups, and they must be used against Islam. This contradiction can be achieved by establishing customary institutions based on local tradition, in contrast to a universal Islam;
  7. Especially for the Aceh War, Snouck Hurgronje advised against running military operations into the countryside and “cracking down on the clerics in the villages and not allowing Muslim clerics to strike force with their students as volunteers”, to ordinary Muslims the government must be convinced that “the government protects Islam.” This effort can be carried out with the help of the heads of the nobility;
  8. The government must always separate Islam as a religion and Islam as a political doctrine. The longer the distance between the two will further accelerate the destruction of Islam.

Assignment of Snouck Hurgronje to Aceh

In 1893 Snouck was assigned to Aceh with his main task of drafting his suggestions on the completion of the Aceh war with the Dutch. The first time Snouck lived in Aceh was at Ulee Lheue as the headquarters of the Dutch military. It was in Ulee Lheue that Snouck succeeded in preparing his first report on Atjeh Verslag Aceh as the report on which the Dutch policy and the military were built in the face of Aceh.

Syair Hikayat Sabi War Collection of Museum of Aceh contains religious poems calling on the people of Aceh to fight against the Dutch colonizers.

According to van Koningsveld, the first part of Snouck’s report on Aceh is a description of the anthropology of Acehnese society, the influence of Islam as the basis of Acehnese beliefs, and the role of ulama (Muslim intellectuals) and Uleebalang (nobles) in Acehnese society. In the report, Snouck also described that the Aceh war was waged by the ‘ulama, while the Uleebalang according to Snouck could be invited to be a candidate for the Dutch allies, as their interests were worldly profits.

Snouck also writes that Islam for the people of Aceh must also be judged negatively, as Islam can evoke anti-Dutch fanaticism among the people of Aceh. Therefore, religious leaders in the Acehnese society should be annihilated so that the influence of Islam becomes less in Aceh. Thus the Uleebalang according to Snouck will easily be invited to ally with the Dutch.

One failure of the Dutch government in Aceh, according to Snouck is the result of a lack of Dutch knowledge of Aceh as an Islamic region. That is why, when Snouck served in Aceh, in addition to studying the anthropological character of his community (Aceh’s customs and culture), he also studied the books of Acehnese scholars. Among the books of Umdatu al-Muhtajin written by Sheikh Abdul Rauf Syiah Kuala, as a book that is considered Snouck very influential for the development of the Syatariyah Order in Aceh. During his assignment, he produced the Book of De Atjehers (two volumes: 1893-1894) which Snouck wrote about Aceh.

Islamic politics by Snouck Hurgronje

Christiaan Snouck Hurgronje. Occupation Professor, author, spy, colonial advisor.

SNOUCK Hurgronje (1857-1936) was a controversial Dutch scientist. On the one hand, however, Snouck Hurgronje must be acknowledged as the actor and recorder of history who has made the most valuable contribution in understanding the twists and turns of Dutch Indies government politics in Indonesia. On the other hand for Muslims in Indonesia, Snouck has abused Islam for Dutch Colonial political interests in Indonesia including in Aceh.

Snouck Hurgronje is considered the culprit of the emergence of conflicts of understanding of Islam in Indonesia. He served as a devotee of Dutch political interest in his day, as well as a cleric on behalf of Sheikh Abdul Ghafar.

Or as an expert scientist about Islam (Islamology) in the perspective of Islam and as a scientist in academic perspective, or as a historian and role when he served in Indonesia as well as in Aceh.

Translate from Bahasa: Politik Islam Oleh Snouck Hurgronje

Articles about Aceh:

  1. CUMBOK WAR, A SOCIAL REVOLUTION IN ACEH (1946-1947); 8 April 2017;
  2. ACEH THE FIRST SOVEREIGN COUNTRY TO RECOGNIZING THE INDEPENDENCE OF THE NETHERLANDS; 27 April 2017;
  3. SAMUDERA PASAI AS THE FIRST ISLAMIC KINGDOM IN SOUTHEAST ASIA; 6 June 2017;
  4. ISLAMIC SHARIAH WHO IS AFRAID, A CASE STUDY IN ACEH; 13 June 2017;
  5. ACEH WOMEN FULL POWER; 13 June 2017;
  6. GOLD, INFIDELS, AND DEATH; 10 July 2017;
  7. MANTE THE LOST PYGMY TRIBE; 13 July 2017;
  8. THE ORIGIN OF THE COFFEE CULTURE IN ACEH; 19 August 2017;
  9. THE UNTOLD STORY ABOUT HISTORY OF THE COMMUNIST PARTY OF INDONESIA IN ACEH PROVINCE; 28 September 2017;
  10. WHEN CRITICISM IS FORBIDDEN; 14 October 2017;
  11. EXPLOITATION OF NATURAL RESOURCES, WHAT IS IT GOOD FOR ACEH; 5 November 2017;
  12. PEUCUT KHERKOFF, ACEH-DUTCH WAR MONUMENT; 12 November 2017;
  13. THE PRICE OF FREEDOM; 5 December 2017;
  14. ACEH CRAZY OR ACEH PUNGO; 25 February 2018;
  15. MARSOSE CORPS, THE DUTCH SPECIAL ARMY DURING ACEH WAR; 19 March 2018;
Posted in History, International, Opinion, Reportase | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

KEJATUHAN SANG (MANTAN) PEJUANG

KEJATUHAN SANG (MANTAN) PEJUANG

Kita semua patut bersedih ketika sang (mantan) pejuang ternyata mampu dibeli dengan harga yang sangat murah, hanya lima ratus juta rupiah. Eagle one has fallen! Kita semua mencari tokoh, seseorang dengan visi menjangkau jauh ke depan. Seorang pemimpin yang kuat dan jujur, serta memiliki daftar panjang kehebatan di masa lalu, yang menggugah dan mengayomi, seseorang yang pandai tapi juga mau diingatkan. Besar tapi merendah.

Harapan itu pudar pelan-pelan. Ketika (mantan) pejuang terpilih kembali, ia berubah menjadi pribadi yang tak kita kenal sebelumnya, ia menggila dengan menyerang pribadi orang-orang yang berseberangan dengannya, Ad Hominem. Sesuatu yang bagi kami tidak layak dimiliki oleh seorang pemimpin. Semakin lama ia semakin sombong dengan kekuasaannya. Beberapa oknum loyalis bahkan lebih ganas lagi di media sosial menyerang lawan politiknya, sebagaimana sebuah aksi akan mengundang reaksi, mengutip Hukum Newton. Perilaku menyerang menghasilkan serangan balasan, maka  di depan mata kita secara telanjang terjadi pertempuran sosial media yang ganas karena periuk nasi, tentang ekonomi tentunya, yang tak terbayangkan oleh kita akan terjadi sebelumnya.

Eagle one has fallen! Hidup bisa membuatmu terbang tinggi untuk sesaat kemudian dihempaskan ke bumi. Untuk itulah kita manusia diberi peringatan oleh Tuhan agar jangan sesekali berlaku sombong di muka bumi.

Tapi sejarah memang bisa menikung kearah yang tak kita perhitungkan, selalu ada belokan yang memperdaya di koridor panjang yang ditempuh. Sejarah itu sendiri adalah proses. Mungkin salah ketika kita terlalu berharap pada demokrasi, tingginya biaya politik telah membuat banyak kepala daerah terjerat korupsi. Maka politisi lain (terutama lawan), mungkin jangan terlalu senang. Siapapun bisa buntung, hanya beda waktu saja.

Apakah benar dia korupsi? Biarlah KPK yang membuktikan. Benar atau tidak sebenarnya kita semua sudah kalah, hancur. Korban yang sesungguhnya adalah masyarakat, betapa hancur mengetahui bahwa dana yang seharusnya digunakan untuk kesejahteraan ditelan bulat-bulat oleh para penguasa (dan sekutunya). Bertrilyun-trilyun uang darah konflik itu ternyata telah dikorupsi.

Berhakkah kita marah membabi buta kepadanya? Dari kacamata korban seharusnya kita merasa tak berhak. Mengapa? Karena ketika melihat wajahnya, berbalut rompi oranye itu, kita melihat wajah seorang manusia biasa, yang telanjang, menitikkan air mata, tanpa jaket pilot, tanpa kancing-kancing keemasan. Beliau adalah wajah kita, pemimpin selalu mencerminkan apa yang ia pimpin. Iya, marwah Aceh ditingkat nasional telah hancur.

Uang, jika dipikir-pikir adalah sebuah persekongkolan yang tak diucapkan, kita semua tahu bahwa uang hanyalah selembar kertas, atau sepotong logam. Sekarang uang bahkan sering tak terlihat, byte-byte computer menjelma sebagai kadar jumlah, ia seakan sebuah benda khayal yang berpindah dari sebuah rekening ke rekening yang jauh dalam buku tabungan. Tapi kita membuatnya menjadi begitu penting, sebab uang bisa kita ubah menjadi sekarung beras menjadi sejumlah suara dalam pemilu, serumus obat menjadi emas berlian, sebuah memo menjadi medali-medali, sebuah pedang emas kuno menjadi sebuah mobil. Uang adalah perantara yang menghubungkan.

Kepada para lawan politik beliau, kalaulah bisa saya mengingatkan. Jangan larut dalam euphoria politik yang menyesatkan. Bersatulah untuk kami, rakyat biasa. Jikalah bisa janganlah terlalu mengejar uang, tak akan ada ujungnya. Kekhususan serta kelokalan yang kita nikmati selama ini bisa saja terbang melayang, kemudian menghilang. Semua akibat apa? Keserakakan akan uang.

Jikalah hidup mengejar uang akan seperti papan datar yang diketam. Rata, mulus dan tak akan pernah mendalam. Dengan itu, harga-harga barang riuh bekerja dalam kepala manusia, sebutir kepala tak lagi spesial ketika memilih diam atau bergerak “hanya” karena angka-angka tersebut. Kepada ia yang gemar menghardik, ketahuilah, dengarkanlah sebuah lirik Bob Dylan; “Money doen’t talk; it swears,” kalau boleh sedikit bersenandung untuknya.

Simak juga beberapa opini terpilih lainnya:

  1. Tragedi Andalusia Mungkinkah Berulang; 30 Desember 2008;
  2. Lautan Yang Tersia-siakan; 23 Januari 2009;
  3. Apa Yang Machiavelli Lakukan; 1 Juni 2011;
  4. Filosofi Gob; 10 Oktober 2011;
  5. Penaklukkan Kebudayaan; 30 Desember 2012;
  6. Peradaban Tanpa Tulisan; 25 Februari 2016;
  7. Membakar Buku Membunuh Inteletual; 6 Juni 2016;
  8. Para Penyebar Kebohongan; 13 November 2016;
  9. Riwayat Sarung; 9 Januari 2017;
  10. Bom Bunuh Diri Untuk Kemenangan Siapa; 25 Mei 2017;
  11. Memutus Lingkaran Kebencian; 8 Juli 2017
  12. Mengapa Kita Merasa Senasib Dengan Palestina; 23 Juli 2017;
  13. Ketika Kritis Itu Haram; 9 Oktober 2017;
  14. Eksploitasi Sumber Daya Alam Apakah Bagus Untuk Aceh; 15 Oktober 2017;
  15. Mampukah Puisi Mengubah Dunia: 4 April 2018;
Posted in Kolom, Mari Berpikir, Opini, Pengembangan diri | Tagged , , , , , , , , , , , | Leave a comment

AKHIR ASSOSIASI BUDJANG LAPOK

AKHIR ASSOSIASI BUDJANG LAPOK

Setiap kisah, setiap cerita, setiap hidup pasti memiliki akhir. Begitupun sebuah legenda, kisah, maupun petualangan bahwa (pernah) ada perlindungan terakhir dari yang putus asa, yang tak dicintai, yang teraniaya, saat hidup menjadi terlalu asing, terlalu mustahil, terlalu menakutkan. Ketika dalam kegagalan, ada beberapa orang yang duduk berdebat dalam lepau nasi yang berantakan seperti mereka selalu ada disana, dan mereka akan selalu disana. Para Assosiasi Budjang Lapok berakhir dan waktu mereka itu telah berlalu.

XXX

Petualangan terakhir sebelum secara resmi dibubarkan Assosiasi Budjang Lapok ke Pulau Bunta.

Kisah ini bermula terjadinya di Bandar, ibu kota Kesultanan Darussalam pada masa pemerintahan Sultanah Sofia, pada masa pemerintahan beliau Kesultanan Darussalam berada dalam ketentraman, kemakmuran dan kedamaian. Tidak seperti ayah dan suaminya yang gila perang, para sultan memerintah terlebih dahulu sebelumnya dipenuhi dengan ekspedisi militer dan penaklukkan ke negeri-negeri selat Sultanah Sofia lebih memilih hidup damai.

Mewarisi wilayah yang luas dan kekayaan sumber daya yang melimpah Sultanah Sofia memilih mengembangkan kesejahteraan rakyat, dengan antara lain membangun madrasah-madrasah, sejumlah ilmuan terkemuka diundang ke Bandar, irigasi dibangun di sawah-sawah kampung, kapal-kapal saudagar Kesultanan Darussalam disokong untuk mengembangkan perdagangan ke suluruh Nusantara. Masa pemerintahan Sultanah dikenang sebagai masa-masa paling nyaman oleh penduduk Kesultanan Darussalam sepanjang masa.

Pada tahun 20 dari 34 tahun masa pemerintahan Sultanah Sofia sebagaimana pernah dicatat sejarah, timbul masalah lain. Akibat masa-masa penuh semangat oleh para Sultan sebelum Sultanah Sofia, Negara Darussalam melahirkan lebih banyak anak laki-laki daripada anak perempuan dengan perbandingan 3 dibanding 2. Jika pada masa-masa sebelumnya masalah itu diatasi dengan wajib militer dan pengiriman anak muda dalam kancah peperangan, namun dalam masa-masa kedamaian ini membuat terjadinya ketimpangan penduduk yang sangat terasa. Mahar pernikahan di Bandar menjadi naik, para perempuannya menjadi sangat pemilih akan jodohnya. Ada pameo yang berlaku di Nusantara, para perempuan dari Kesultanan Darussalam adalah yang paling mahal harganya, harga dirinya. Maka terjadilah sebuah fenomena sosial di Kesultanan Darussalam, terutama di ibukota Bandar semakin banyak bujangan yang tak menikah akibat kerasnya persaingan mendapatkan jodoh.

Berangkat dari keadaan masyarakat seperti ini, dua orang penjaga gudang beras Kesultanan yaitu Barbarossa dan Mister Big ketika itu berinisiatif membuat sebuah organisasi yang mewadahi para bujang lapok di Bandar. Kemudian disusul oleh:

  1. Rekrutan pertama adalah Laksamana Chen, seorang keturunan pelaut dari Tionghoa yang lucunya sangat takut berlayar;
  2. Disusul Tabib Pong, seorang siswa sekolah pertabiban kerajaaan;
  3. Lalu Tuan Takur sebagai putra raja kecil di Barat Daya Bandar yang menguasai 52 ekar perkebunan lada;
  4. Taklupa Amish Khan seorang syahbandar di wilayah pedagangan pecinan, kawasan perdagangan paling sibuk di Bandar;
  5. Professor Gahul lulusan perguruan tinggi Siliwangi, mengajar di Madrasah Tinggi Kesultanan;
  6. Mas Jaim seorang pemimpin madrasah anak usia dini;
  7. Sebagai pelengkap Penyair yang baru pulang dari perantauan ke negeri Samudera, sekitar 5 hari berkuda dari Bandar selaku penulis cerita. Dan jika kemudian ada tokoh-tokoh yang muncul belakangan sebagai anggota bintang tamu dalam organisasi ini.

Kisah itu terjadi tujuh tahun lampau, kini semuanya telah menikah dengan pengecualian Tabib Pong. Seorang yang paling tampan, paling berbakat dan paling gemilang diantara semua anggota ABL yang ironisnya menjadi yang terakhir.

XXX

Waktu adalah hakikat yang mana Tuhan (pernah) bersumpah atas namanya. Tapi bagi para pesakitan, waktu adalah musuh mereka yang mereka tipu saban hari dengan harapan. Dibalik jeruji yang dingin waktu tak pernah terkalahkan, Tabib Pong menghitung mundur bahwa ia semakin terdesak, satu persatu anggota ABL telah menikah dan menyisakan dia seorang diri.

Menikah ternyata tak semudah seperti yang didengung-dengungkan, tak segampang nasehat para tengku, menikah adalah pilihan sekali seumur hidup dan tak boleh berulang, ia tak ingin bergegas, tak ingin terburu dan ditaklukkan waktu. Ia “berambisi” menemukan sebuah cinta sejati, yang mungkin murni, sebagai langkah menapak dalam menggenapi setengah agama.

Kehilangan, mungkin ia adalah orang yang paling memahami arti kehilangan. Merasa kehilangan cinta, harapan. Aku melihat dia bagai seorang prajurit Germania yang berkali-kali memberontak Romawi penuh dengan luka-luka yang coba disembunyikan dalam baju zirahnya yang berkilau dan pedang menyandang pedang baja yang dasyat itu.

XXX

“Teman-teman aku akan menikah!”

“Selamat!” Masing-masing anggota ABL menyalami Tabib Pong.

Mereka kembali meneguk minuman dan seolah tak terjadi apa-apa. Biasa-biasa saja. Diam-diam ia merasa kecewa kepada teman-temannya, mereka-mereka yang selama ini telah dianggap sebagai saudara-saudaranya sendiri. Mereka telah jauh menua setelah menikah, lihatlah Barbarossa sudah banyak kehilangan rambut di kepalanya tapi merasa masih tetap muda. Atau Laksamana Chen yang semakin membesar dan malas bergerak untuk keluar ke lepau nasi. Bahkan Penyair telah beruban dan tak kunjung melahirkan pantun-pantun jenaka seperti dulu. Ia merasa kehilangan.

Ia merasa kisah ini mungkin memang harus selesai, bukan karena semata-mata ia akan menikah dengan pilihan hatinya, akan tetapi secara semangat ABL tidak bisa digerakkan lagi. Semakin tua, setiap orang memiliki masalah-masalah tersendiri, semakin sedikit berbagi masalah hidup, semua harus dipecahkan sendiri. Sejenis kode etik untuk tidak saling membebani, sungguh dunia orang dewasa yang betapa menyebalkan pikirnya.

Seandainya saja, ia membayangkan masa lalu yang penuh canda tawa. Ia merenung dan mengenang bagaimana hebat organisasi ini dulunya, membuat kepalanya tegak berdiri dari dulunya miring ke kiri atau ke kanan. Kini semua hilang, sehingga tak terlalu peduli ketika Penyair bertanya. “Bagaimana perasaan menikah?”

“Yang jelas sudah menambah tujuan hidup sedikit.” Jawabnya sekenanya, kecewa dengan perhatian sejawat yang menurut dia sekenanya.

XXX

Benarkah begitu?

Ketika dijumpai oleh Penyair untuk memberikan pendapat Barbarossa tertawa jahil, ia merasa senang, terang saja dia paling memperlihatkan diri berbahagia akan pernikahan Tabib Pong, dengan sumringah ia tertawa, “Kalau aku ya udah menduga dia akan kawin, udah muncul sifat kebapakan sebelum menikah, udah sering membawa keponakan.”

Kemudian Barbarossa menjadi sedikit serius dan berbisik pelan, “keputusan menikah ini adalah salah satu keputusan terbesar yang pernah dia buat.”

Memangnya menikah urusan kecil? Rasanya ingin melempar asbak ke muka Barbarossa sialan ini.

“Dia biasanya melarikan diri jika diajak menikah, mungkin kali ini dia menemukan orang yang benar-benar tepat.”

Mungkin, akh, minyak jelantah kali Barbarossa ini.

“Sebenarnya ada kesan lain, Cuma aku tak mau berbagi pada kamu Penyair, ini adalah sangat pribadi, hanya aku dan Tabib Pong saja yang cukup tahu.” Ia tertawa girang dan merasa menang.

Kampret manusia (Batman) kau Barbarossa!

XXX

Ketika ditanyai Mas Jaim menjawab, “Tidak tau juga aku Penyair.”

Mas Jaim, kamu keterlaluan.

XXX

“Tidak ada. Aku jarang berkesan dengan dia.” Jawab Laksamana Chen.

Bukan itu alasannya, penyakit terbesar dari seorang Laksamana Chen adalah malas berpikir, ia memiliki banyak kesan pada Tabib Pong, tapi ia malas mengingat-ingat. Buah Keras! Ampas buah kau Laksamana Chen!

XXX

Ingin rasanya Barbarossa mengunyah daging Kakek Kura-Kura, dibuat sup dengan wortel rebus karena kusir paruh waktu itu memberitahukan bahwa kereta kuda yang mereka akan sewa menuju negeri Samudera tidak ada dikarenakan penyewa sebelumnya belum mengembalikan ke pangkalan.

“Harusnya kita akan berangkat malam ini, akibat kelambananmu memberi kabar, kita bisa terlambat pergi ke pernikahan Tabib Pong. Kau pikir negeri Samudera dekat apa? Aku tidak mau tahu segera kau cari pengganti!”

Pelan tapi pasti Kakek Kura-Kura beringsut. Ketiadaan kereta kuda membuat situasi ABL menjadi krisis sebab jika malam ini jika mereka tidak berangkat maka mereka akan terlambat menghadiri pernikahan Tabib Pong. Maka, mereka harus segera mendapatkan kereta kuda apapun yang terjadi.

Mister Big berbisik, “kita harus datang apapun yang terjadi, bagaimana pun Cuma kita anggota ABL yang bisa datang, yang lain berhalangan.”

“Tenang, Amish Khan sudah berangkat sehari yang lalu.”

Mister Big memonyongkan bibir.

“Tapi jika Kakek Kura-Kura tidak mendapatkan kereta kuda segera, kita ganti namanya menjadi Kakek Babi!” Barbarossa kesal dan memukul meja.

Kurang lebih dua kali sepenanakan nasi, Kakek Kura-Kura datang membawa sebuah kereta kuda, kondisinya tidak terlalu bagus tapi bolehlah.

“Darimana dapat kereta kuda ini?” Tanya Barbarossa.

“Aku pinjam dari kawanku.”

“Ayo kita berangkat!” Membawa buntalan pakaian Mister Big meloncat kedalam kereta kuda disusul oleh Barbarossa. Maka dengan segera Kakek Kura-Kura memacu kereta dengan kekuatan penuh dua kuda. Mungkin dalam kehidupan sehari-hari Kakek Kura-Kura sangat lambat, tapi dalam memacu kuda ia sangat kencang. Tangannya sangat ahli menggunakan cemeti, kocokan dan kecepatannya setara. Perut Barbarossa dan Mister Big menjadi kembung masuk angin akibat kegoncangan sepanjang perjalanan. Desas-desus beredar di kemudian hari Barbarossa dan Mister Big dalam perjalanan terkentut-kentut dan membawa ampasnya.

XXX

Beberapa hari kemudian, sementara itu di bagian dunia yang lain, di Samudera, Tabib Pong merasa gelisah ketika merpati membawa pesan bahwa Penyair tidak dapat hadir ke akad nikahnya dikarenakan istrinya sakit dan tidak bisa ditinggal. Sementara itu beberapa kali ia menanyakan kepada Laksamana Chen apakah bisa ikut, namun ia kecewa karena Laksamana Chen mohon maaf tidak bisa ikut karena istrinya baru melahirkan anak kedua. Menurut kabar dari merpati pos pula, anggota ABL yang akan datang hanya Barbarossa dan Mister Big, yang ia tahu benar adalah yang paling buruk reputasi kedisplinan di ABL. Akankah mereka datang tepat waktu?

Jantungnya berdegap karena banyak alasan, akankah ia menikah di negeri orang sendirian? Dan siapakah yang mengangkat talam-talam hantaran ini? Rombongan Tabib Pong yang telah terlebih dahulu datang adalah orang-orang tua, wanita dan bangsawan kerajaan yang tidak mungkin diharapkan untuk pekerjaan fisik. Seperti musim, hati Tabib Pong seperti kemarau.

Umbul-umbul pernikahan telah dipasang di kiri-kanan jalan menuju rumah pengantin Tabib Pong. Masyarakat berduyun-duyun ingin menyaksikan acara pernikahan yang istimewa ini. Tiba-tiba dari arah Barat sebuah kereta kuda meluncur dengan gemuruh, orang-orang menengok, dan turunlah dua orang cengar-cengir dari Kura-Kura Ekspress, mereka adalah Barbarossa dan Mister Big. Tabib Pong tertawa bahagia, hatinya menjadi musim semi. Ia memeluk mereka berdua, sesaat ia mencium bau tidak enak.

“Maaf, kami berak di celana.” Kata Mister Big malu-malu.

“Lekas kalian mandi di masjid, cepat acara akan segera di mulai!”

Sambil membawa buntalan pakaian Barbarossa dan Mister Big berlari ke kamar mandi masjid, Tak lama kemudian Amish Khan datang pula, anaknya yang dibawa agak rewel sepanjang perjalanan sehingga ia agak terlambat.

Jika ini adalah pertempuran, maka sekarang aku siap pikir Tabib Pong.

Menurut kabar yang dibawa merpati ke Bandar tentang suasana pernikahan Tabib Pong, semuanya berlangsung khidmat dan lancar. Jika ada hal yang menonjol dari acara tersebut, maka itu adalah ketenangan dan kedewasaan Tabib Pong dalam mengucapkan akad. Perkawinan Tabib Pong bak ritual yang penuh perlambang, ketika ia menggenggam tangan istrinya kemudian memasukkan cincin, tampak betul ia seperti seorang pangeran yang berjiwa bangsawan yang sangat halus perasaanya. Indah sekali, pagi itu tak akan mudah dilupakan bagi siapapun yang hadir disitu.

Oh, mengenai talam-talam hantaran. Assosiasi tidak salah mengirim dua utusan mereka yang paling tangguh, dua orang penjaga gudang beras kerajaan Barbarossa dan Mister Big benar-benar tak menyisakan satu pun untuk diangkat orang lain, bahkan Amish Khan sampai garuk-garuk kepala menyaksikan bagaimana hebatnya dua orang tersebut masing-masing mengangkat lima belas talam! Bertahun-tahun kemudian di negeri Samudera kita masih dapat mendengar legenda tentang mereka, dibukukan kelak dengan judul al-lawarad al-‘adhim wal al-lahiyat al-hamra’ yang jika dimelayukan berarti “Hikayat Tuan Besar dan Si Janggut Merah”.

XXX

Sang Tabib Pong selaku bujang yang berdiri terakhir.

Sementara itu, seminggu kemudian di Bandar ibukota Kesultanan Darussalam. Setelah istrinya baikan dari sakit, sang Penyair mulai menemukan kejernihan dikepalanya, sedikit. Ia mencoba menulis kesan tentang Tabib Pong.

Malang melintang selama 7 tahun berkawan, mungkin beta tak akan mungkin menjangkau isi hati Tabib Pong. Sebagaimana dijelaskan oleh al-Quran bahwa yang mampu membaca isi hati hanyalah Allah S.WT. Kita selaku sesama makhluk hanya mampu menduga-duga semata. Menurut beta si Tabib Pong adalah seseorang berbakat, memiliki lingkar kepala yang luas jari-jarinya sehingga sangat pintar, namun ia berbakat sebagai seorang Goalkeeper yang sangat ahli membuang diri. Karena minat dan bakat sebagai penjaga gawang ia jarang menuntaskan sebuah peluang menjadi gol, ia lebih menjaga zona kenyamanan, kotak penalti.

Berbicara tentang perasaan, terhadap Assosiasi dia adalah yang paling peduli, paling berempati terhadap teman-teman yang lain, begitulah yang ia tunjukkan. Sekaligus ia berusaha menahan ketidaksukaannya jika merasa ada yang salah pada teman-teman. Namun disisi lain sebagai yang termuda, mungkin, ia memiliki kemanjaan melebihi keponakan kami, harapannya sedikit berlebihan, jika kita membatalkan janji bertemu di lepau nasi karena hujan deras maka dia akan merajuk satu atau dua hari. Tak apalah, ia memang tidak ada dua, hanya ada satu yang seperti dia, si Tabib Pong.

Merasa kesulitan menyusun kesan terhadap seorang Tabib Pong, Penyair merasa perlu menanyakan pendapat seorang ahli, maka ia bergegas menemui Professor Gahul, seseorang yang berpendidikan tinggi dan pasti memiliki berbagai metode ilmiah menyusun kata-kata yang lebih baik. Professor Gahul sendiri memiliki jadwal yang sangat padat, disela-sela waktu sibuk ia menyempatkan diri menerima Penyair untuk diwawancarai mengenai Tabib Pong.

“Adakah kesan-kesan dari Professor untuk Tabib Pong untuk melengkapi penutup dari serial Assosiasi Budjang Lapok?” Tanya Penyair.

Hmmm, Tabib Pong orangnya menarik dan asyik.” Ia tersenyum ramah.

Penyair berkerut ini, jawaban macam apa ini? Seperti kue apam, dimana-mana sama bentuknya, atas putih bawah hitam.

“Beta mohon didetilkan prof? Itu sebuah jawaban sangat datar, ini bukan pertanyaan yang harus dijawab berdasarkan teori-teori baku.”

“Iya, sebenarnya itu adalah ungkapan yang detil, dia easy going juga.” Sesaat dia berpikir kemudian menambahkan. “Modern, cara berpikirnya sangat aku kagumi. Ia mampu menerima persepsi mana saja, nice dan bijak.”

Modern, nice dan bijak. Kalau tabiat Tabib Pong sebegitu mantapnya kenapa tidak kita jadikan Sultan saja sekalian? Pikir Penyair.

“Kekurangannya apa? Kok yang Professor berikan kelebihan semua? Itu tidak memuaskan Beta.” Protes Penyair.

Hmmm, kekurangannya mungkin adalah bangun siang.” Tandas Professor Gahul.

“Jika itu kekurangan, Sultanah Sofia juga kabarnya sering bangun siang, yang khas dong, sesuatu yang hanya ditemukan pada dirinya tidak pada orang lain.”

Sambil cekikikan Professor Gahul menambahkan, “dia nakal juga.”

Anak-anak Madrasah seingat beta hanya hitungan jari dari seribu yang tak nakal. Menyerah dengan pertanyaan karakter, lalu Penyair menanyakan tentang harapan Professor Gahul pada pernikahan Tabib Pong.

“Harapannya semoga bisa lebih tertata hidupnya kedepan.”

Muka Beta cemberut. Professor Gahul tertawa riang. “Tidak jelas ya komentarku. Begini Penyair, Tabib Pong itu orangnya baik kok. Aku tidak banyak komentar tentangnya karena dia adalah seorang yang tidak ribet. Harapannya paling agar dia sukses di dunia pertabiban. Kalau masalah ada kekurangan, aku rasa wajar-wajar saja mengingat umur sepantaran kita ini masih tahap trial dan error, tidak ada yang spesific.”

Beta terdiam, tidak paham. Tapi menunjukkan wajah mengerti kemudian pamit, sepulang dari Madrasah Tinggi Kesultanan Beta langsung berbelok mampir ke toko kitab sebelum pulang ke rumah.

“Bapak penjual kitab, saya beli kamus bahasa Melayu – Inggris edisi yang paling lengkap satu!” Easy going, Modern, nice, specific, trial dan error. Beta penasaran apa pula artinya?

“Bapak penjual kitab adakah kamus itu yang bergambar?”

XXX

Harusnya ada perpisahan yang epik dari Assosiasi Budjang Lapok, rasanya tak adil bagaimana narasi yang telah dibangun bertahun-tahun dengan gemilang harus menerima perpisahan yang dingin, beberapa fragmen yang tak mampu menjelaskan seluruh tahun-tahun yang telah berlalu. Tapi mungkin memang sebuah zaman telah berlalu, Assosiasi Budjang Lapok beberapa kali mengalami senja sampai akhirnya benar-benar padam dan berakhir.

Ketika semuanya telah berakhir, yang bisa kita lalukan hanyalah pasrah dan (mencoba) tak menyerah.

TAMAT

Catatan Penulis:

Ketika Tabib Pong akhirnya menikah maka berakhirlah serial petualangan Assosiasi Budjang Lapok. Untuk ini selaku penulis beta mengucapkan terima kasih kepada beberapa pihak antara lain :

  1. Allah S.W.T;
  2. Nabi Muhammad S.A.W beserta para sahabat dan para ulama yang menjadi pewaris beliau;
  3. Para pembaca setia yang telah mengikuti serial ini dari awal sampai akhir, tanpa kalian yang membaca kisah ini maka kisah ini hanyalah sampah di dunia maya, tak ada artinya sama sekali;
  4. Para istri anggota Assosiasi Budjang Lapok yang sangat berperan mempercepat kematian organisasi ini dimana setiap orang menerima pinangan para anggota ABL maka semakin dekat organisasi ini kepada mautnya;
  5. Para Anggota Assosiasi Budjang Lapok yang tak henti-hentinya menginspirasi cerita ini, terutama kepada Tabib Pong yang mana jika ia tidak telat menikah maka cerita ini akan lebih awal selesai dua atau tiga tahun yang lalu.

Salam hormat dan penuh cinta teruntuk kalian semua, tertanda, Penyair.

XXX

KATALOG SERIAL ASSOSIASI BUDJANG LAPOK

  1. GEMPAR
  2. TERLARANG
  3. NASIB
  4. RAGA
  5. BOIKOT
  6. RISAU
  7. BAHAGIA
  8. BERAI
  9. LALAI
  10. CIDUK
  11. UNDANGAN
  12. LINGKARAN
  13. PLEDOI
  14. KURANG
  15. HILANG
  16. DENDANG
  17. PERKASA
  18. ENIGMA
  19. ALIANSI
  20. MEMORI
  21. BAYANGAN
  22. MERAJOK
  23. BATAS
  24. ILUSI
  25. EVOLUSI
  26. BUKU
  27. VIRTUE
  28. REALITAS
  29. KRISIS
  30. BERSATULAH
  31. AKHIR
Posted in Asal Usil, Cerita, Kisah-Kisah | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 2 Comments

KEBIJAKAN POLITIK ISLAM OLEH SNOUCK HURGRONJE SEBAGAI SARAN KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA UNTUK MENGHANCURKAN KEKUATAN ISLAM DI INDONESIA

KEBIJAKAN POLITIK ISLAM OLEH SNOUCK HURGRONJE SEBAGAI SARAN KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA UNTUK MENGHANCURKAN KEKUATAN ISLAM DI INDONESIA

Latar Belakang Kebijakan Politik Islam oleh Snouck Hurgronje

Pada akhir abad ke-19 Belanda yang telah menancapkan kekuasaannya di Nusantara dihadapkan kepada masalah perlawanan terus menerus dari umat Islam, meskipun berulang kali mampu mengalahkan perjuangan tersebut mereka sangat khawatir dengan dinamika yang terjadi saat itu. Untuk itu dirasa penting merancang kebijakan politik Islam untuk mempertahankan kekuasaan Belanda selama-lamanya di Indonesia.

Perang Diponegoro (1825-1830) di Pulau Jawa

Perang Paderi 1821-1837 di Minangkabau

Armada kapal perang Belanda mengepung pantai Aceh tahun 1873

Sementara itu ditempat lain pada tahun 1880 Perang Aceh masih berkecamuk dengan hebat, meskipun Belanda berhasil menduduki Keraton Sultan pada 26 Januari 1874 akan tetapi Kesultanan Aceh masih berjalan dibawah Sultan Tuanku Muhammad Daudsyah, meskipun ibu kota Negara Aceh berpindah-pindah dari Pagar Aye, Indrapuri, Keumala dan tempat-tempat lain. Sampai dengan 6 tahun peperangan Belanda telah kehilangan 17.000 serdadu di Aceh.

Pemerintah Belanda merasa perlu merekrut seorang ahli untuk menghadapi persoalan tersebut maka direkrutlah Prof. DR. C. Snouck Hurgronye seorang pakar Islamologi yang pada tahun 1880 mempertahankan disertasinya yang berjudul “Het Makkasehe Fest” (Perayaan Besar Mekkah).

Penugasan Snouck Hurgronje ke Mekkah.

Maka pada tahun 1884 Snouck Hurgronje dikirim Kementerian Urusan Jajahan untuk belajar bahasa Melayu ke Arab, hal ini dikarenakan saat itu Belanda kesulitan mengirimkan agen-agennya ke Indonesia. Karena Snouck belum menguasai bahasa Melayu, maka ia harus mempelajari terlebih dahulu bahasa Melayu ke Arab pada orang-orang Nusantara yang ada di Arab.

Snouck Hurgronje sebagai Abdul Ghaffar di Arab, kelak diberi julukan Tengku Puteh oleh orang-orang Aceh.

Di Arab selama enam bulan pertama Snouck tinggal di Jeddah berhasil bergaul dengan ulama-ulama asal Nusantara (Indonesia) sambil belajar bahasa Melayu, ia berhubungan paling dekat adalah Raden Aboe Bakar Djajadiningrat dan mengajak Snouck Hurgronje masuk agama Islam pada 4 Januari 1885 dan berganti nama menjadi Abdul Ghafar. Tentunya ia tidak bersungguh-sungguh masuk Islam, baginnya Islam adalah suatu hal yang harus dipelajari secara sungguh-sungguh dan harus diperlakukan bijaksana oleh Pemerintah Kolonial Belanda.

Selama di Arab mempelajari semua kitab tafsir antara lain Tafsir al-Baidhawi, al-Bajuri, al-Ikna’ dan Tuhfah. Kemudian ia pindah ke Mekkah. Ia bergaul dengan ulama-ulama setepat sampai kembali ke Belanda pada tahun 1885. Tiga tahun setelah Snouck kembali ke negerinya, ia menerbitkan dua jilid buku dengan judul Mekkah. Ketika buku itu diedarkan nama Snouck Hurgronje tersohor ke seluruh dunia, dianggap sebagai buku yang sangat penting bagi tujuan politik kolonial di dunia.

Penugasan Snouck Hurgronje ke Hindia Belanda.

Selama di Mekkah, Snouck menjalin hubungan akrab dengan seorang ulama asal Aceh bernama Habib Abdurrahman Az-Zahir. Ulama ini adalah bekas penasehat utama Sultan Aceh, Alaiddin Mahmudsyah (1870-1874 M). Namun ia kehilangan kepercayaan oleh pihak Aceh sehingga menyerah kepada pemerintah Belanda dan diberikan pensiun kepada Habib Abdurrahman untuk hidup dan tinggal di Mekkah.

Berdasarkan pemahamannya terhadap Aceh di Mekkah, ia menawarkan diri pada Kementerian Urusan Jajahan agar dapat ditugaskan ke Aceh. Pada 1889 ia mendarat di Batavia. Segera Gubernur Jenderal C. Picnaeker Hordijk mengangkat dirinya menjadi penasehat resmi Bahasa Timur dan Hukum Islam bagi pemerintah Hindia Belanda di Nusantara. Sebenarnya sebelum kedatangan Snouck Hurgronje ke Indonesia, Belanda telah mendirikan “priesterraden” (1882) yang bertugas mengawasi pertumbuhan pesantren di Indonesia, tapi usaha ini gagal.

Setelah dia diangkat sebagai penasehat Pemerintah Hindia Belanda melalui kantor Van Inlandschen Arabiche Zaken, dia memberikan 8 saran antara lain:

  1. Pemerintah Hindia Belanda tidak perlu takut terhadap pengaruh para haji Indonesia apabila pemerintah mengadakan pendekatan terhadap ulama Mekkah yang menjadi guru haji Indonesia dengan menjadikan mereka kawan, maka pengaruh haji Indonesia yang mengancam stabilitas akan berakhir;
  2. Pemerintah Hindia Belanda tidak perlu takut dengan Pan-Islamisme. Islam berbeda dengan Katholik yang memiliki organisasi kepausan. Khalifah Ustmani sendiri saat itu telah mengendapkan program Pan-Islamisme;
  3. Yang harus ditakuti oleh Pemerintah Hindia Belanda “bukan Islam sebagai agama, tetapi Islam sebagai doktrin politik”. Biasanya dipimpin oleh minoritas kecil ulama yang fanatik. Yakni mereka yang membaktikan diri kepada cita-cita Pan-Islamisme, jika pengaruhnya menyebar ke desa-desa akan sangat berbahaya. Karena itu disarankan supaya pemerintah “bertindak netral terhadap Islam sebagai agama dan tegas kepada doktrin politiknya.”;
  4. Pemerintah Hindia Belanda harus mencegah para ulama masuk pemerintahan (eksekutif). Karena tidak mungkin menjalin hubungan penguasa Kristen (Belanda) dengan pemerintahan yang diduduki mayoritas Islam;
  5. Pemerintah Hindia Belanda harus mempersempit ruang gerak dan pengaruh Islam. Hal ini dapat dicapai melalui kerjasama kebudayaan Indonesia dan Belanda. Ini dapat dimulai dengan memperalat golongan priyayi sebagai pamong praja. Untuk itu golongan priyayi harus dididik dengan pendidikan Barat;
  6. Pemerintah Hindia Belanda harus menghidupkan golongan pemangku adat, dan mereka harus diperalat menentang Islam. Pertentangan ini dapat dicapai dengan membentuk lembaga adat berdasarkan tradisi lokal, berbeda dengan Islam yang universal;
  7. Khusus untuk Perang Aceh, Snouck Hurgronje menasehatkan agar menjalankan operasi militer ke daerah pedalaman dan “menindak secara tegas ulama-ulama yang di kampung-kampung serta jangan memberikan kesempatan para ulama menyusun kekuatan dengan santrinya sebagai pasukan sukarela”, terhadap orang Islam yang awam pemerintah harus meyakinkan, bahwa “pemerintah melindung agama Islam.” Usaha ini dapat dijalankan dengan bantuan kepala-kepala Adat/Bangsawan;
  8. Pemerintah harus selalu memisahkan antara Islam sebagai agama dan Islam sebagai doktrin politik. Makin renggang jarak antara keduanya maka makin mempercepat kehancuran Islam.

Penugasan Snouck Hurgronje ke Aceh.

Pada tahun 1893 Snouck ditugaskan ke Aceh dengan tugas utamanya untuk menyusun saran-sarannya terhadap penyelesaian perang Aceh dengan Belanda. Pertama sekali Snouck tinggal di Aceh adalah di Ulee Lheue sebagai tempat yang menjadi markas utama militer Belanda. Di Ulee Lheue inilah Snouck berhasil menyususun sebuah laporan pertamanya tentang Aceh, yaitu Atjeh Verslag sebagal laporan yang menjadi dasar kebijakan polilik dan militer Belanda dalam menghadapi Aceh.

Menurut van Koningsveld, bagian pertama laporan Snouck tentang Aceh berupa uraian antropologi masyarakat Aceh, pengaruh Islam sebagai dasar keyakinan orang Aceh, serta peranan ulama dan Uleebalang dalam masyarakat Aceh. Dalam laporan itu Snouck juga menguraikan bahwa perang Aceh dikobarkan oleh para ulama, Sedangkan Uleebalang menurut Snouck bisa diajak menjadi calon sekutu Belanda, karena kepentingannya adalah keuntungan duniawi.

Syair Hikayat Perang Sabi (Hikayat Perang Sabil) Koleksi Museum Aceh sebagai penyemangat pejuang Aceh dalam melawan agresi Belanda.

Snouck juga menulis bahwa Islam bagi masyarakat Aceh juga harus dinilai negatif, karena Islam bisa membangkitkan fanatisme anti Belanda di kalangan rakyat Aceh. Karenanya, para pemuka agama dalam masyarakat Aceh hendaknya dapat ditumpas agar pengaruh Islam menjadi tipis di Aceh. Dengan demikian para Uleebalang menurut Snouck akan mudah diajak bersekutu dengan Belanda.

Satu kegagalan pemerintah Belanda di Aceh, menurut Snouck adalah akibat tidak adanya pengetahuan Belanda terhadap Aceh sebagai wilayah Islam. Itu sebabnya, ketika Snouck bertugas di Aceh, di samping mempelajari karakter masyarakatnya secara antropologis (adat dan budaya Aceh), ia juga mengkaji kitab-kitab para ulama Aceh. Di antaranya kitab Umdatu al-Muhtajin karangan Syekh Abdul Rauf Syiah Kuala, sebagai kitab yang dianggap Snouck sangat berpengaruh bagi pengembangan Tarekat Syatariyah di Aceh. Selama penugasannya ia menghasilkan Buku De Atjehers (dua jilid: 1893-1894) yang ditulis Snouck tentang Aceh.

Politik Islam oleh Snouck Hurgronje.

Hasil Pemikiran Snouck Hurgronje disarikan menjadi Politik Islam Pemerintah Kolonial Belanda

SNOUCK Hurgronje (1857-1936) adalah seorang ilmuan Belanda yang kontroversial. Di satu sisi bagaimana pun Snouck Hurgronje harus diakui sebagai pelaku dan pencatat sejarah yang telah memberikan sumbangan paling berharga dalam memahami lika-liku politik pemerintahan Hindia Belanda di Indonesia. Di lain sisi, Snouck telah mempermainkan agama Islam untuk kepentingan politik Kolonial Belanda di Indonesia termasuk di Aceh.

Tak salah jika Snouck Hurgronje dianggap sebagai biang dari munculnya konflik-konflik pemahaman Islam di Indonesia. Dia sebagai pengabdi politik kepentingan Belanda pada zamannya, maupun sebagai agamawan atas nama Syeh Abdoel Ghafar. Ataupun sebagai ilmuan yang ahli tentang Islam (Islamologi) dalam perspektif Islam dan sebagai ilmuan dalam perspektif akademik, ataupun sebagai sejarawan dan peranannya ketika ia bertugas di Indonesia maupun di Aceh.

Artikel-artikel tentang Aceh:

  1. PEREMPUAN ACEH FULL POWER 4 AGUSTUS 2008;
  2. MENYUSURI JEJAK DARA PORTUGIS DI ACEH 6 DESEMBER 2008;
  3. TEUKU UMAR PAHLAWAN 11 FEBRUARI 2011;
  4. FILOSOFI GOB 10 OKTOBER 2011;
  5. KEBENARAN YANG SAMAR 28 FEBRUARI 2013;
  6. GAM CANTOI TIADA 30 MARET 2013;
  7. PERANG CUMBOK SEBUAH REVOLUSI SOSIAL DI ACEH (1946-1947) 18 JUNI 2013;
  8. TSUNAMI 26 DESEMBER 2015;
  9. PERADABAN TANPA TULISAN 25 FEBRUARI 2016;
  10. SURAT TENGKU CHIK DI TIRO KEPADA RESIDEN VAN LANGEN AGAR TERCAPAI PERDAMAIAN DALAM PERANG ACEH MAKA BELANDA HARUS MEMELUK AGAMA ISLAM DI TAHUN 1885 4 NOVEMBER 2016;
  11. PARA PENYEBAR KEBOHONGAN 13 NOVEMBER 2016;
  12. MENGUNJUNGI RUMAH PAHLAWAN NASIONAL CUT MEUTIA 17 APRIL 2017;
  13. SAMUDERA PASAI SEBAGAI TITIK TOLAK ISLAM DI ASIA TENGGARA, SEBUAH UPAYA MELAWAN PSEUDO SEJARAH 24 APRIL 2017;
  14. EMAS, KAFIR DAN MAUT 20 APRIL 2017;
  15. MENGENAL LEBIH DEKAT POCUT BAREN 5 MEI 2017;
  16. OPERASI PENYERGAPAN BELANDA TERHADAP CUT MEUTIA 7 MEI 2017;
  17. MENGUNJUNGI PAMERAN BATU NISAN ACEH SEBAGAI WARISAN BUDAYA ISLAM DI ASIA TENGGARA 15 MEI 2017;
  18. KESULTANAN ACEH NEGARA BERDAULAT PERTAMA YANG MENGAKUI KEMERDEKAAN REPUBLIK BELANDA DARI KERAJAAN SPANYOL DI TAHUN 1602 18 MEI 2017;
  19. SYARIAT ISLAM SIAPA TAKUT 6 JUNI 2017;
  20. SENJA DI MALAKA 14 JUNI 2017;
  21. KRITIK KEPADA SULTAN ISKANDAR MUDA 4 JULI 2017;
  22. HIKAYAT SUKU MANTE 5 JULI 2017;
  23. TEUKU NYAK MAKAM, PAHLAWAN ACEH TANPA KEPALA 30 JULI 2017;
  24. ASAL MUASAL BUDAYA KOPI DI ACEH 1 AGUSTUS 2017;
  25. MUSIBAH TENGGELAMNYA KMP GURITA 6 AGUSTUS 2017;
  26. PERANG ACEH, KISAH KEGAGALAN SNOUCK HURGRONJE 7 AGUSTUS 2017;
  27. ACEH DI MATA KOLONIALIS 8 AGUSTUS 2017;
  28. MELUKIS SEJARAH 10 AGUSTUS 2017;
  29. NASIHAT-NASIHAT C. SNOUCK HURGRONJE SEMASA KEPEGAWAIANNYA KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA 1889-1936 14 AGUSTUS 2017;
  30. ACEH SEPANJANG ABAD 16 AGUSTUS 2017;
  31. PERANG DI JALAN ALLAH 30 AGUSTUS 2017;
  32. ACEH DAERAH MODAL 7 SEPTEMBER 2017;
  33. 59 TAHUN ACEH MERDEKA DI BAWAH PEMERINTAHAN RATU 12 SEPTEMBER 2017;
  34. KERAJAAN ACEH PADA JAMAN SULTAN ISKANDAR MUDA (1609-1636) 13 SEPTEMBER 2017;
  35. PERISTIWA KEMERDEKAAN DI ACEH 14 SEPTEMBER 2017;
  36. PASAI DALAM PERJALANAN SEJARAH 17 SEPTEMBER 2017;
  37. MATA UANG EMAS KERAJAAN-KERAJAAN DI ACEH 19 SEPTEMBER 2017;
  38. ATJEH MENDAKWA,SEBUAH BUKU YANG MENJADI SAKSI SEPAK TERJANG PARTAI KOMUNIS INDONESIA DI ACEH 21 SEPTEMBER 2017;
  39. MISI MENCARI MAKAM PARA SULTANAH ACEH 6 OKTOBER 2017;
  40. BERZIARAH KE MAKAM SULTANAH MALIKAH NAHRASYIYAH 8 OKTOBER 2017;
  41. EKSPLOITASI SUMBER DAYA ALAM APAKAH BAGUS UNTUK ACEH 15 OKTOBER 2017;
  42. AROMA MEMIKAT DARI DAPUR ACEH 16 OKTOBER 2017;
  43. TARIKH ACEH DAN NUSANTARA 29 OKTOBER 2017;
  44. PEKUBURAN SERDADU BELANDA PEUCUT KHERKHOF DI BANDA ACEH SEBAGAI SAKSI KEDAHSYATAN PERANG ACEH 11 NOVEMBER 2017;
  45. PEMBERONTAKAN KAUM REPUBLIK KASUS DARUL ISLAM ACEH 17 NOVEMBER 2017;
  46. TUANKU HASYIM WALI NANGGROE YANG DILUPAKAN SEJARAH 19 NOVEMBER 2017;
  47. KOPRS MARSOSE SERDADU PRIBUMI PELAYAN RATU BELANDA 8 DESEMBER 2017;
  48. HIKAYAT-HIKAYAT DARI NEGERI ACEH 16 DESEMBER 2017;
  49. LEGENDA GAJAH PUTIH SEBAGAI ASAL NAMA KABUPATEN BENER MERIAH; 12 JANUARI 2018;
  50. SECANGKIR KOPI DARI ACEH; 22 JANUARI 2018;
  51. ACEH PUNGO (ACEH GILA); 8 FEBRUARI 2018;
  52. SIAPAKAH ORANG ACEH SEBENARNYA; 6 APRIL 2018;
  53. ORANG ACEH DALAM SEJARAH SUMATERA; 15 APRIL 2018;
  54. KETIKA IBNU BATTUTA MELAWAT SAMUDERA PASAI; 16 APRIL 2018;
  55. KISAH HIDUP LAKSAMANA MALAHAYATI; 18 APRIL 2018;
  56. PERANAN LEMBAGA TUHA PEUET DALAM MASYARAKAT ACEH PADA MASA LAMPAU; 5 MEI 2018;
  57. MENYINGKAP MAKNA SYAIR KUTINDHIENG SELAKU MANTRA SIHIR ACEH KUNO; 15 MEI 2018;
  58. SEJARAH KERAJAAN LAMURI; 24 JUNI 2018;
  59. KEBIJAKAN POLITIK ISLAM OLEH SNOUCK HURGRONJE SEBAGAI SARAN KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA UNTUK MENGHANCURKAN KEKUATAN ISLAM DI INDONESIA; 25 JUNI 2018;
Posted in Cuplikan Sejarah, Data dan Fakta, Kolom, Mari Berpikir, Opini, Pengembangan diri | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 3 Comments

NOVEL KURA KURA BERJANGGUT APA BAGUSNYA

NOVEL KURA KURA BERJANGGUT APA BAGUSNYA

Membaca Novel Kura Kura Berjanggut kita “sebaiknya” menjadi seorang anak-anak yang polos menunggu kejutan-kejutan cerita yang muncul ditiap helai halamannya. Nusantara berhutang kepada Azhari Aiyub atas terbitnya novel ini sebagaimana Indonesia beruntung bahwa seorang Andrea Hirata pernah menciptakan “Laskar Pelangi.” Jikalah dapat diumpamakan Laskar Pelangi diibaratkan sebuah filem Hollywood yang penuh dengan ungkapan-ungkapan indah dan menyenangkan serta memanjakan selayaknya besutan Marvel, maka Kura-Kura Berjanggut ini pekat, kelam seperti filem yang dikeluarkan oleh DC. Novel ini meninggalkan banyak pertanyaan yang tak kunjung selesai.

Kura-Kura Berjanggut membawa kita ke dalam berbagai petualangan yang membawa imaji kita kepada sebuah negeri Lamuri, untuk kemudian mengembara melintasi berbagai negeri sepanjang Istanbul (Turki) sampai Teluk Samboaga (Filipina). Pembaca terpaksa hadir tempat-tempat yang dikutuk, menyaksikan perilaku tercela yang dikecam oleh segala kitab suci. Imajinasi sang pengarang akan sangat menganggu siapapun yang pernah mempelajari Fiqh dengan tekun, atau siapapun yang meyakini prinsip-prinsip moral harus dibawa teguh dalam sebuah karya sastra selayaknya novel Ayat-Ayat Cinta.

Cerita ini adalah sebuah kitab yang tersendiri, tiada sudi mendengarkan. Halaman-halaman yang penuh tragedi ini ternyata diakhir baru kita sadari bahwa semua itu ternyata komedi semua, ironi sebagaimana komplotan pembunuh yang mengancam Sultan Nuruddin dari Lamuri ternyata dipimpin oleh Raja Pelawak.

Azhari Aiyub menyusun sebuah memoar fiktif yang penuh dengan kenakalan imajinasi yang mengejutkan kita dengan memasukkan berbagai intrik seksualitas termasuk homoseksualitas dan praktek menyimpang di seputar para tokoh yang memiliki kebiasaan aneh.

Sekitar tahun 2006, saya pernah membaca buku dengan level kekurangajaran sejenis, Tariq Ali dengan bukunya Kitab Saladin. Waktu itu saya masih terlalu muda dan rigid sehingga bersumpah tidak akan membaca bukunya lagi dikarenakan bertentangan dengan pengetahuan umum tentang diri Salahuddin bin Ayyub sebagaimana diajarkan para guru dan sejarawan. Tapi untunglah Ustad Abdul Somad telah memberitahukan solusi membatalkan sumpah, yaitu berpuasa sunat selama tiga hari berturut.

Tahun 2000, saya pernah bertemu dengan Azhari Aiyub muda (mungkin masih 19 tahun), ketika itu dia diundang sebagai pemateri pada acara Bengkel Sastra di Taman Budaya Banda Aceh untuk siswa Menengah Atas mendampingi seniman senior Aceh, Mas Kirbi. Sebagai pemateri berulang dia ucapkan, “Adik-adik ketahuilah bahwa imajinasi lebih kuat daripada inspirasi, dengan imajinasi kita bisa menciptakan apa saja dan kapan saja secara aktif, berbeda dengan inspirasi yang harus kita tunggu kapan datangnya.” Sebagai pemateri mungkin dia sudah melupakan kata-katanya, tapi sebagai seorang peserta (waktu itu saya masih 16 tahun), saya masih mengingat kata-katanya.

Imajinasilah yang membuat Lamuri hidup kembali, sebuah kerajaan yang terletak di kawasan Banda Aceh dan Aceh Besar sekarang, adalah cikal bakal Kesultanan Aceh menjadi tertenggok kembali, saya menduga mungkin karena Azhari Aiyub (sama seperti saya) berasal dari Aceh Besar, dimana Aceh Besar disebut Belanda dengan nama Aceh Groot (Akar Aceh/Aceh Inti). Berbicara inti ia juga menyebut Zeeland untuk Belanda, dan Castilla untuk Spanyol. Perancis dan Turki menggunakan nama asli dalam bahasa Indonesia, sedang Portugis sebagai musuh kerajaan Aceh di masa lalu disebut Peranggi.

(BACA JUGA : SEJARAH KERAJAAN LAMURI)

Kisah dimulai pada abad ke-16 ketika kekuasaan bangsa putih belum begitu mencengkram Samudera Illahi, Turki masih menjadi jagoan umat Islam dan para Sultan dipenjang pesisir Laut Merah sampai Nusantara masih merdeka dalam menjual rempah-rempah, kemudian meloncat keawal abad 20 dimana bangsa Eropah telah menguasai setiap negeri di Timur (Khususnya Asia Tenggara), dan akhirnya meloncat ke masa sekarang.

Novel Kura Kura Berjanggut oleh Azhari Aiyub. Cetakan I; Penerbit Banana (2018).

Novel Kura Kura Berjanggut adalah kisah tentang mereka yang kalah, tidak ada satu orang pun yang menang. Si Ujud, Sultan Nurruddin, Si Buduk, Kamaria, Tobias, Tajul Muluk sampai Abdoel Ghaffar dan Van Heutz sekalipun semuanya kalah.

Tiap tokoh, tiap kejadian adalah tragedi. Perlu waktu dan energi yang maha besar bagi saya untuk menyelesaikan membaca novel dengan 960 halaman ini, untuk akhirnya mengambil kesimpulan bahwa buku ini ketika dilihat secara menyeluruh ternyata sebuah karya yang penuh dengan humor, yang hitam, pekat dan sedikit menyakitkan hati. Terutama jika yang membaca adalah seorang Aceh, memahami makna-makna Darul Kamal, Istana Daruddonya, Medan Khayali, Kuta Reh dan lain-lain. Istilah-istilah itu membangkitkan kenangan tentang masa lalu penuh kejayaan yang tak terjangkau lagi, ketika Bandar Aceh (pernah) sejajar kota-kota kosmpolitan dunia seperti London, Amsterdam, New York, Dubai sekarang. Kini teronggok dan tak tertenggok di sudut Indonesia, sebuah lorong buntu diujung.

Biasanya ketika saya membaca sebuah buku maka sedikit banyak berusaha mencari roh sang penulis, kepada karakter mana sang pencipta tiupkan. Sebagaimana J.K Rowling mengakui dia memasukkan karakternya ke Hermione dalam serial Harry Potter. Saya menduga Azhari Aiyub memasukkan jiwanya ke tokoh Marabunta sang penasehat yang memuja kerang. Si usil yang menentang segala aturan, memberi nasehat-nasehat kebaikan untuk Anak Haram kemudian menghilang tanpa jejak tiba-tiba.

Saya tidak akan banyak bercerita tentang detil untuk menjadi spoiler bagi Novel Kura Kura Berjanggut ini. Novel ini menganggu pikiran dan menganggu perasaan, sebagaimana sebuah karya sastra yang baik memang untuk diciptakan untuk menganggu. Kata orang sebuah karya sastra adalah anak panah yang ditembakkan oleh si penulis, pembaca yang menentukan bagaimana persepsi terhadap karya sastra tersebut. Tapi bagi saya, Azhari Aiyub adalah seorang teroris, karyanya ibarat bom panci, penuh dengan paku dan beling yang menancap di otak saya. Maka untuk menyembuhkan luka batin saya akibat membaca buku ini, maka kita harus menjadi kanak-kanak yang polos ketika membaca Novel Kura Kura Berjanggut. Seorang anak berkali bisa jatuh dan terluka, tapi mereka selalu bisa bangkit dan tertawa kembali.

Kembali ke judul, Novel Kura Kura Berjanggut Apa Bagusnya? Tentu bagus, karena bagi saya sebuah karya sastra yang bagus adalah yang selesai! Ketika sebuah karya tidak selesai, maka ia tak akan pernah ada.

Selamat membaca Novel Kura Kura Berjanggut, dan selamat sakit kepala!

Posted in Buku, Cerita, Reportase | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

SEJARAH KERAJAAN LAMURI

Situs Cagar Budaya Benteng Indrapatra di Krueng Raya, Aceh dipercaya sebagai peninggalan dari Kerajaan Lamuri.

SEJARAH KERAJAAN LAMURI

Catatan Sejarah Kerajaan Lamuri

Secara umum, data tentang kesultanan ini didasarkan pada berita-berita dari luar, seperti yang dikemukakan oleh pedagang-pedagang dan pelaut-pelaut asing (Arab, India, dan Cina) sebelum tahun 1500 M. Di samping itu, ada beberapa sumber lokal, seperti Hikayat Melayu dan Hikayat Atjeh, yang dapat dijadikan rujukan tentang keberadaan kesultanan ini.

Data tentang lokasi kesultanan ini juga masih menjadi perdebatan. W. P. Groeneveldt, seorang ahli sejarah Belanda, menyebut bahwa kesultanan ini terletak di sudut sebelah barat laut Pulau Sumatera, kini tepatnya berada di Kabupaten Aceh Besar. Ahli sejarah lainnya, H. Ylue menyebut bahwa Lambri atau Lamuri merupakan suatu tempat yang pernah disinggahi pertama kali oleh para pedagang dan pelaut dari Arab dan India. Menurut pandangan seorang pengembara dan penulis asing, Tome Pires, letak Kesultanan Lamuri adalah di antara Kesultanan Aceh Darusalam dan wilayah Biheue. Artinya, wilayah Kesultanan Lamuri meluas dari pantai hingga ke daerah pedalaman.

Menurut T. Iskandar dalam disertasinya De Hikayat Atjeh (1958), diperkirakan bahwa kesultanan ini berada di tepi laut (pantai), tepatnya berada di dekat Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar, Provinsi Nangroe Aceh Darussalam. H. M. Zainuddin, salah seorang peminat sejarah Aceh, menyebutkan bahwa kesultanan ini terletak di Aceh Besar dekat dengan Indrapatra, yang kini berada di Kampung Lamnga. Peminat sejarah Aceh lainnya, M. Junus Jamil, menyebutkan bahwa kesultanan ini terletak di dekat Kampung Lam Krak di Kecamatan Suka Makmur, Kabupaten Aceh Besar, Provinsi Aceh.

Berdasarkan sejumlah data di atas, sejarah berdirinya dan letak kesultanan ini masih menjadi perdebatan di kalangan pakar dan pemerhati sejarah Aceh. Namun demikian, dapat diprediksikan bahwa letak Kesultanan Lamuri berdekatan dengan laut atau pantai dan kemudian meluas ke daerah pedalaman. Persisnya, letak kesultanan ini berada di sebuah teluk di sekitar daerah Krueng Raya. Teluk itu bernama Bandar Lamuri. Kata “Lamuri” sebenarnya merujuk pada “Lamreh” di Pelabuhan Malahayati (Krueng Raya). Istana Lamuri sendiri berada di tepi Kuala Naga (kemudian menjadi Krueng Aceh) di Kampung Pande sekarang ini dengan nama Kandang Aceh.

Berdasarkan sumber-sumber berita dari pedagang Arab, Kerajaan Lamuri telah ada sejak pertengahan abad ke-IX M. Artinya, kesultanan ini telah berdiri sejak sekitar tahun 900-an Masehi. Pada awal abad ini, Kerajaan Sriwijaya telah menjadi sebuah kerajaan yang menguasai dan memiliki banyak daerah taklukan. Pada tahun 943 M, Kesultanan Lamuri tunduk di bawah kekuasaan Sriwijaya. Meski di bawah kekuasaan Sriwijaya, Kesultanan Lamuri tetap mendapatkan haknya sebagai kerajaan Islam yang berdaulat. Hanya saja, kesultanan ini memiliki kewajiban untuk mempersembahkan upeti, memberikan bantuan jika diperlukan, dan juga datang melapor ke Sriwijaya jika memang diperlukan.

Menurut Prasasti Tanjore di India, pada tahun 1030 M, Kesultanan Lamuri pernah diserang oleh Kerajaan Chola di bawah kepemimpinan Raja Rayendracoladewa I. Pada akhirnya, Kesultanan Lamuri dapat dikalahkan oleh Kerajaan Chola, meskipun telah memberikan perlawanan yang sangat hebat. Bukti perlawanan tersebut mengindikasikan bahwa Kesultanan Lamuri bukan kerajaan kecil karena terbukti sanggup memberikan perlawanan yang tangguh terhadap kerajaan besar, seperti Kerajaan Chola.

Berdasarkan sumber-sumber berita dari pedagang Arab, Kesultanan Lamuri merupakan tempat pertama kali yang disinggahi oleh oleh pedagang-pedagang dan pelaut-pelaut yang datang dari India dan Arab. Ajaran Islam telah dibawa sekaligus oleh para pendatang tersebut. Berdasarkan analisis W. P. Groeneveldt, pada tahun 1416 M semua rakyat di Kesultanan Lamuri telah memeluk Islam. Menurut sebuah historiografi Hikayat Melayu, Kesultanan Lamiri (maksudnya adalah Lamuri) merupakan daerah kedua di Pulau Sumatera yang diislamkan oleh Syaikh Ismail sebelum ia mengislamkan Kesultanan Samudera Pasai. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa Kesultanan Lamiri jelas merupakan salah satu kerajaan Islam di Aceh.

Menurut Hikayat Atjeh, salah seorang sultan yang cukup terkenal di Kesultanan Lamuri adalah Sultan Munawwar Syah. Konon, ia adalah moyang dari salah seorang sultan di Aceh yang sangat terkenal, yaitu Sultan Iskandar Muda. Pada akhir abad ke-15, pusat pemerintahan Kesultanan Lamuri dipindahkan ke Makota Alam (kini dinamakan Kuta Alam, Banda Aceh) yang terletak di sisi utara Krueng Aceh. Pemindahan tersebut dikarenakan adanya serangan dari Kerajaan Pidie dan adanya pendangkalan muara sungai. Sejak saat itu, nama Kesultanan Lamuri dikenal dengan nama Kesultanan Makota Alam.

Dalam perkembangan selanjutnya, tepatnya pada tahun 1513 M, Kesultanan Lamuri beserta dengan Kerajaan Pase, Daya, Lingga, Pedir (Pidie), Perlak, Benua Tamiang, dan Samudera Pasai bersatu menjadi Kesultanan Aceh Darussalam di bawah kekuasaan Sultan Ali Mughayat Syah (1496-1528 M). Jadi, bisa dikatakan bahwa Kesultanan Lamuri merupakan bagian dari cikal bakal berdirinya Kesultanan Aceh Darussalam. Nama kesultanan ini berasal dari salah satu desa di Kabupaten Aceh Besar, yang pusat pemerintahannya berada di Kampung Lamreh.

Kerajaan Lamuri sebagai cikal-bakal (inti) pembentukan Kesultanan Aceh Darussalam

H.M Zainuddin dalam buku Tarikh Aceh dan Nusantara menyebutkan kurang lebih pada 400 Masehi, Sumatera Bagian Utara dinamai orang Arab dengan nama Rami (Ramni = terletak di kampung Pande sekarang), orang Tionghoa menyebut LamLi, Lan-wu-li, dan Nan-Poli. Yang sebenarnya adalah sebutan Aceh Lam Muri, dan dalam sejarah Melayu disebut Lambri (Lamiri). Sesudah kedatangan bangsa Portugis dan Italia biasanya mengatakan Achem, Achen, Acen. Sementara orang Arab menyebutkan Asyi, atau juga Dachem, Dagin, Dacin. Penulis-penulis Perancis mengatakan : Atcheen, Acheen, Achin. Akhirnya orang Belanda menyebutkan: Achem, Achim, Atchin, Atchein, Atjin, Atsjiem, Atsjeh sampai akhirnya menjadi Aceh. Orang Aceh sendiri mengatakan Atjeh. Begitupula nama daerah ini disebut dalam tarikh Melayu, undang-undang Melayu, di dalam surat Aceh lama (sarakata) dan pada mata uang Aceh.

Benteng Indrapatra

Menurut Gerini, nama Lambri (Rami, Ramni) adalah penganti Rambri (Negeri Rama) yang terdapat di Arakan (Birma), yang merupakan perubahan Rama-Bar atau Rama-bari, seperti yang terdapat di dalam bahasa-bahasa India Selatan. Kata ini diduga terbawa dari Pesisir India Selatan (Koromandel) ke Sumatera Utara.

Menurut Rouffaer, asal kata dari al Ramni, atau al Rami adalah pengejaan yang salah dari kata Ramana = Arakan yang digunakan oleh orang Singhala (Sri Langka). Hubungan Aceh dengan Birma berdekatan erat, hal ini ditinjau dari berbagai nama kota di Aceh banyak yang menyerupai nama-nama kota di Birma.

Perubahan nama dari Lamuri menjadi Aceh belum dapat dipastikan bagaimana proses terjadinya. Dalam Tarikh Kedah (Marong Mahawangsa) tahun 1220 M (517 H), nama Aceh sudah disebutkan sebagai satu negeri di pesisir pulau Perca (Pulau Sumatera). Orang Portugis Barbosa (1516 M / 922 H) sebagai orang Eropa pertama yang menyebut nama Achem dan buku-buku Tionghoa (1618 M) menyebutkan Aceh dengan nama A-Tse.

Periode Pemerintahan Kerajaan Lamuri

Prasasti pada Benteng Indrapatra yang menjelaskan bahwa benteng ini telah ada jauh sebelum munculnya Kesultanan Aceh Darussalam (Pada Masa Kerajaan Lamuri), akibat perubahan garis pantai benteng ini tidak berada pada lokasi strategis ketika Belanda menyerang Aceh pada tahun 1873 M.

Kesultanan Lamuri berumur sekitar lebih dari 6 abad karena terhitung sejak tahun 900-an hingga tahun 1513. Kesultanan ini berakhir setelah menyatu bersama dengan beberapa kerajaan lain di Aceh ke dalam Kesultanan Aceh Darussalam.

Wilayah Kekuasaan Kerajaan Lamuri

Wilayah kekuasaan Kesultanan Lamuri mencakup daerah yang kini dikenal sebagai wilayah administratif Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Indonesia.

Struktur Pemerintahan Kerajaan Lamuri

Struktur pemerintahan Kesultanan Lamuri tidak jauh berbeda dengan struktur pemerintahan yang berlaku di Kesultanan Samudera Pasai karena kedua kesultanan ini memiliki pola pemerintahan yang berdasarkan pada konsep Islam dan konsep maritim (kelautan). Dalam struktur pemerintahan Kesultanan Lamuri, sultan merupakan penguasa yang tertinggi. Ia dibantu oleh sejumlah pejabat lainnya, yaitu seorang perdana menteri, seorang bendahara, seorang komandan militer Angkatan Laut (dengan gelar laksamana), seorang sekretaris, seorang kepala Mahkamah Agama (atau disebut sebagai qadhi), dan beberapa orang syahbandar yang bertanggung jawab pada urusan pelabuhan (biasanya juga berperan sebagai penghubung komunikasi antara sultan dan pedagang-pedagang dari luar).

Kehidupan Sosial Budaya Kerajaan Lamuri

Kesultanan Lamuri merupakan kerajaan laut agraris. Artinya, dasar kehidupan masyarakat di kesultanan ini di samping mengandalkan hasil pertanian juga mengandalkan hasil perdagangan yang dilakukan masyarakat sekitar dengan pedagang-pedagang dari luar, seperti dari Arab, India, dan Cina. Hasil perdagangan yang dimaksud berupa lada dan jenis rempah-rempah lain, emas, beras, dan hewan ternak. Hasil-hasil perdagangan tersebut memang telah mengundang perhatian banyak perdagangan dari luar untuk datang ke Lamuri dan wilayah Aceh secara keseluruhan.

Daftar Pustaka

  1. Sejarah Melayu oleh Abdullah Munshi;
  2. Hikayat Aceh;
  3. Hikayat Merong Mahawangsa (Negeri Kedah);
  4. De Hikajat Aceh oleh T. Iskandar;
  5. Tarikh Aceh dan Nusantara oleh H.M. Zainuddin;

Artikel-artikel tentang Aceh:

  1. PEREMPUAN ACEH FULL POWER 4 AGUSTUS 2008;
  2. MENYUSURI JEJAK DARA PORTUGIS DI ACEH 6 DESEMBER 2008;
  3. TEUKU UMAR PAHLAWAN 11 FEBRUARI 2011;
  4. FILOSOFI GOB 10 OKTOBER 2011;
  5. KEBENARAN YANG SAMAR 28 FEBRUARI 2013;
  6. GAM CANTOI TIADA 30 MARET 2013;
  7. PERANG CUMBOK SEBUAH REVOLUSI SOSIAL DI ACEH (1946-1947) 18 JUNI 2013;
  8. TSUNAMI 26 DESEMBER 2015;
  9. PERADABAN TANPA TULISAN 25 FEBRUARI 2016;
  10. SURAT TENGKU CHIK DI TIRO KEPADA RESIDEN VAN LANGEN AGAR TERCAPAI PERDAMAIAN DALAM PERANG ACEH MAKA BELANDA HARUS MEMELUK AGAMA ISLAM DI TAHUN 1885 4 NOVEMBER 2016;
  11. PARA PENYEBAR KEBOHONGAN 13 NOVEMBER 2016;
  12. MENGUNJUNGI RUMAH PAHLAWAN NASIONAL CUT MEUTIA 17 APRIL 2017;
  13. SAMUDERA PASAI SEBAGAI TITIK TOLAK ISLAM DI ASIA TENGGARA, SEBUAH UPAYA MELAWAN PSEUDO SEJARAH 24 APRIL 2017;
  14. EMAS, KAFIR DAN MAUT 20 APRIL 2017;
  15. MENGENAL LEBIH DEKAT POCUT BAREN 5 MEI 2017;
  16. OPERASI PENYERGAPAN BELANDA TERHADAP CUT MEUTIA 7 MEI 2017;
  17. MENGUNJUNGI PAMERAN BATU NISAN ACEH SEBAGAI WARISAN BUDAYA ISLAM DI ASIA TENGGARA 15 MEI 2017;
  18. KESULTANAN ACEH NEGARA BERDAULAT PERTAMA YANG MENGAKUI KEMERDEKAAN REPUBLIK BELANDA DARI KERAJAAN SPANYOL DI TAHUN 1602 18 MEI 2017;
  19. SYARIAT ISLAM SIAPA TAKUT 6 JUNI 2017;
  20. SENJA DI MALAKA 14 JUNI 2017;
  21. KRITIK KEPADA SULTAN ISKANDAR MUDA 4 JULI 2017;
  22. HIKAYAT SUKU MANTE 5 JULI 2017;
  23. TEUKU NYAK MAKAM, PAHLAWAN ACEH TANPA KEPALA 30 JULI 2017;
  24. ASAL MUASAL BUDAYA KOPI DI ACEH 1 AGUSTUS 2017;
  25. MUSIBAH TENGGELAMNYA KMP GURITA 6 AGUSTUS 2017;
  26. PERANG ACEH, KISAH KEGAGALAN SNOUCK HURGRONJE 7 AGUSTUS 2017;
  27. ACEH DI MATA KOLONIALIS 8 AGUSTUS 2017;
  28. MELUKIS SEJARAH 10 AGUSTUS 2017;
  29. NASIHAT-NASIHAT C. SNOUCK HURGRONJE SEMASA KEPEGAWAIANNYA KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA 1889-1936 14 AGUSTUS 2017;
  30. ACEH SEPANJANG ABAD 16 AGUSTUS 2017;
  31. PERANG DI JALAN ALLAH 30 AGUSTUS 2017;
  32. ACEH DAERAH MODAL 7 SEPTEMBER 2017;
  33. 59 TAHUN ACEH MERDEKA DI BAWAH PEMERINTAHAN RATU 12 SEPTEMBER 2017;
  34. KERAJAAN ACEH PADA JAMAN SULTAN ISKANDAR MUDA (1609-1636) 13 SEPTEMBER 2017;
  35. PERISTIWA KEMERDEKAAN DI ACEH 14 SEPTEMBER 2017;
  36. PASAI DALAM PERJALANAN SEJARAH 17 SEPTEMBER 2017;
  37. MATA UANG EMAS KERAJAAN-KERAJAAN DI ACEH 19 SEPTEMBER 2017;
  38. ATJEH MENDAKWA,SEBUAH BUKU YANG MENJADI SAKSI SEPAK TERJANG PARTAI KOMUNIS INDONESIA DI ACEH 21 SEPTEMBER 2017;
  39. MISI MENCARI MAKAM PARA SULTANAH ACEH 6 OKTOBER 2017;
  40. BERZIARAH KE MAKAM SULTANAH MALIKAH NAHRASYIYAH 8 OKTOBER 2017;
  41. EKSPLOITASI SUMBER DAYA ALAM APAKAH BAGUS UNTUK ACEH 15 OKTOBER 2017;
  42. AROMA MEMIKAT DARI DAPUR ACEH 16 OKTOBER 2017;
  43. TARIKH ACEH DAN NUSANTARA 29 OKTOBER 2017;
  44. PEKUBURAN SERDADU BELANDA PEUCUT KHERKHOF DI BANDA ACEH SEBAGAI SAKSI KEDAHSYATAN PERANG ACEH 11 NOVEMBER 2017;
  45. PEMBERONTAKAN KAUM REPUBLIK KASUS DARUL ISLAM ACEH 17 NOVEMBER 2017;
  46. TUANKU HASYIM WALI NANGGROE YANG DILUPAKAN SEJARAH 19 NOVEMBER 2017;
  47. KOPRS MARSOSE SERDADU PRIBUMI PELAYAN RATU BELANDA 8 DESEMBER 2017;
  48. HIKAYAT-HIKAYAT DARI NEGERI ACEH 16 DESEMBER 2017;
  49. LEGENDA GAJAH PUTIH SEBAGAI ASAL NAMA KABUPATEN BENER MERIAH; 12 JANUARI 2018;
  50. SECANGKIR KOPI DARI ACEH; 22 JANUARI 2018;
  51. ACEH PUNGO (ACEH GILA); 8 FEBRUARI 2018;
  52. SIAPAKAH ORANG ACEH SEBENARNYA; 6 APRIL 2018;
  53. ORANG ACEH DALAM SEJARAH SUMATERA; 15 APRIL 2018;
  54. KETIKA IBNU BATTUTA MELAWAT SAMUDERA PASAI; 16 APRIL 2018;
  55. KISAH HIDUP LAKSAMANA MALAHAYATI; 18 APRIL 2018;
  56. PERANAN LEMBAGA TUHA PEUET DALAM MASYARAKAT ACEH PADA MASA LAMPAU; 5 MEI 2018;
  57. MENYINGKAP MAKNA SYAIR KUTINDHIENG SELAKU MANTRA SIHIR ACEH KUNO; 15 MEI 2018;
  58. SEJARAH KERAJAAN LAMURI; 24 JUNI 2018;
  59. KEBIJAKAN POLITIK ISLAM OLEH SNOUCK HURGRONJE SEBAGAI SARAN KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA UNTUK MENGHANCURKAN KEKUATAN ISLAM DI INDONESIA; 25 JUNI 2018;
Posted in Cuplikan Sejarah, Data dan Fakta, Opini, Reportase | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 4 Comments

TO READ THE HUMAN HEART

TO READ THE HUMAN HEART

Sometimes a poet raises his mind too much, just like a starling’s anxiety is like a king’s dream. But it is necessary, whatever consolation for the holder of power for words other than poetry, simple for the layman but extraordinary for the understood. When he’s involved in what’s happening in the world but does not want to get involved in the cunning around him. It is not the mind of a proud, but no man, who is not disgusted with false humbleness, forced to exalt himself, disgusting.

This year is not a year of fun, in a moment’s existence. When all that is in the mind is destroyed everything, when everything becomes so difficult, he has no more reason to be arrogant, has no reason to hate his fall. Then, memory and time leave it. Is this a coincidence? The random and cruel, or there is a goal of the pattern of all events, is beyond comprehension. An anger (maybe) has its place, but it does not help here. Absolutely not.

His mind

A calm, betrayed anger, defeating other emotions. How can, someone who has sadness wringing chest. Asked, counseled to persuade to keep fighting, even when he no longer saw the light. Indeed, fate has a cold humor. Perhaps he has a flat face, but there are wiser, more experienced people, more entitled to the call, a call he never wanted, never searching for it, but fate thrusts all this to him.

He who asks for nothing, nor does he give anything. Must say, do not lose your guts now, we’ve walked this far. What does it feel to him? Must encourage the goal, but swear, cruelly, to himself, in the heart. He who believes what he says, but realizes that his words (probably) are not an absolute truth.

It is impossible to live unharmed life, or refuse to be hurt. Collected wounds mark both error and success. He (may) realize, that in a different name for the same thing, (probably) because of it, he endures. The question is how to stop a person who intends to survive no matter what obstacles in front of him, a determination always beats fear, determination best begins with resignation. Because the best of a decision, starting from the mind, the loving mind.

Sometimes a poet raises his mind too much, just like a starling’s anxiety is like a king’s dream.

Though nature is full of small details, and the mind of a human being can’t accommodate everything, although the mind is stronger than the weak body. Indeed, if examined in fact, the true test of self is whether to remain calm in a situation full of trials. Not everyone is given the opportunity to taste it, then enjoy it. And when he speaks, I’ll face him, even if I have to do it myself. Remind him that someone in the past, whom he knows may never meet again, once said, be careful of lying whispers, so that your minds do not press them. Do not listen to the dark shadows, so you will not be hunted during sleep.

Since the past, though everything can’t be as it used to be. It is a person with a conscience who is tired and wants to be alone, is the most dangerous man in the world.

Translate from Bahasa: BENAK

More literature:

  1. THE POET; 17 August 2017;
  2. CHILDREN OF HEAVEN; 30 August 2017;
  3. SELF EVALUATION; 5 September 2017;
  4. WHEN GREED IS GOOD; 1 October 2017;
  5. THE FATE OF THE PAWNS; 4 October 2017;
  6. THE MEANING OF NOSTALGIA; 12 October 2017;
  7. IS THIS LOVE; 25 October 2017;
  8. HARLEQUIN AND THE TREE OF HOPE; 13 November 2017;
  9. LOOKING FOR THE PATH TO THE LIGHT; 21 November 2017;
  10. LIFE IS A JOURNEY; 3 January 2018;
  11. WE ARE PHYSICIAN OF OUR SOUL; 4 January 2018;
  12. THE BEAUTY OF THE MOON; 21 January 2018;
  13. MISSION LOOKING FOR ABU NAWAS; 25 January 2018;
  14. PHILOSOPHICAL SHOCK; 6 May 2018;
  15. MORTAL; 21 May 2018;
Posted in International, Literature, Poetry | Tagged , , , , , , , , | Leave a comment

MORTAL

MORTAL

All human beings are mortal.

Words are just words, we fall in love because of words, we believe because of words, fate is trapped in the word. Maybe the world we see is not the real world, actually, the different color gradient in the eyes of others is different. The only perception that wraps it up, presents differently. (Maybe) every day we see the same thing, but time makes it different. All life will end (mortal), all hearts will break. So let us use the best time possible.

Truly the past, present and future do not exist. All is just motion.

All mortals because he changes, he moves. A 29-year-old man, when he noticed his portrait when he was 12 years old, as a child. Different at all apparently, to say in every facet. Similarly, the behavior, words, and deeds. And we can estimate if he reaches the age of 80 years, then the different likes and temperaments. Then the question arises, whether he is a different person? So the dialectic replied, the third is the same person. Different appearance and nature due to the role of time.

This nature is always in charge, nothing is fixed, God alone is fixed-all. In addition, each of them always changes. Thus man changes, mind changes, appreciation changes, culture changes, views change, mentality changes. Truly the past, present and future do not exist. All is just motion.

Changes are marked events, in the event, there are some circumstances that come in a row in time. And time is a condition for events. Without time there is no event. Time travel allows for the first state, followed by a second event. Without travel time the first state remains, the motion becomes there, because there is time. Heaven is described as a place without change because their time stops.

But that’s not enough! To make something happen there must be a connection between the two states, the so-called causal relationship – The Law of Causality. The event consists of two consecutive states in time and one that corresponds to the other. In heaven, where there is the only eternity, time does not present also deeds.

Chaos accompanies every major change. Change is not absolutely good or bad, but knowledge is always useful. Because of remorse, belongs only to someone who is capable of doing something, but does not do anything.

In this world, human beings are human, though this world is nothing but beautiful. This mortal world, something touching, surprising, and fascinating there. And in history, outside of heaven, human beings must be prepared to be disappointed, but (also) to be grateful for what is mortal.

Translate from Bahasa: FANA

XXX

Similar articles:

  1. ROTTEN; 21 February 2012;
  2. COSMOLOGY UNIVERSE; 2 April 2014;
  3. FATE; 15 April 2014;
  4. MESSAGE FROM THE MIRROR; 26 April 2017;
  5. POOR OLD MAN BALLADS; 27 April 2017;
  6. THE CLOAK OF FATE; 16 May 2017;
  7. GLUTTONY; 29 May 2017;
  8. SOLEMN; 19 June 2017;
  9. SADNESS; 21 July 2017;
  10. THE LIVING MEMOIRS; 29 July 2017;
  11. SELF EVALUATION; 5 September 2017;
  12. WHEN GREED IS GOOD; 1 October 2017;
  13. LIFE IS A JOURNEY; 3 January 2018;
  14. WE ARE PHYSICIAN OF OUR SOUL; 4 January 2018;
  15. PHILOSOPHICAL SHOCK; 6 May 2018;
Posted in International, Literature, Opinion, Poetry, Story | Tagged , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

MENYINGKAP MAKNA SYAIR KUTINDHIENG SELAKU MANTRA SIHIR ACEH KUNO

MENYINGKAP MAKNA SYAIR KUTINDHIENG SELAKU MANTRA SIHIR ACEH KUNO

Syair kutindhieng terdengar begitu etnik dan misterius ketika dinyanyikan dalam bentuk lagu, pengucapan sudah tidak dikenali lagi oleh orang Aceh zaman sekarang. Ada yang mengatakan mantra kutindhieng adalah salah satu mantra penjinak harimau. Jadi sebenarnya apakah makna syair Kutindhieng?

Lirik Kutindhieng sendiri dipercaya berasal dari bahasa Aceh kuno, beberapa kata telah punah dan tidak diketahui lagi maknanya. Konon kabarnya berisikan mantra untuk memanggil rimueng aulia (harimau aulia). Generasi sekarang hanya mengetahui bahwa jika dinyanyikan lirik tersebut sangat enak didengarkan saja.

Secara etimologis (asal kata) Kutindhieng berarti menimang. Menimang sendiri layaknya ibu yang menggendong bayinya dan membuai dengan pelan seraya menyanyikan lagu pengantar tidur.

Menurut para orang tua, syair Kutindhieng yang asli tidak seperti sebagaimana kita dengarkan saat ini, mantra ini sama sekali berbeda. Penulisnya menyarikan kembali dari catatan purba, ia mengartikan sendiri beberapa kata yang ia kenal dalam bahasa sekarang serta menuliskan kembali beberapa kata yang tidak ia pahami.

Syair ini sendiri dipercaya sudah ada di Aceh masa pra-Islam, sehingga dianggap sebagai mantra hitam. Sebuah mantra dari kepercayaan lama sebelum agama-agama besar datang ke Aceh.

Berdasarkan bentuk dan cirinya bahkan mantra Kutindhieng ini berasal dari masa pra-animisme ketika manusia mempercayai bahwa adanya sebuah kekuatan sakti didalam sebuah gejala peristiwa, seperti Guntur. Atau bahwa binatang-binatang luar biasa seperti harimau dianggap memiliki kesaktian, dianggap memiliki kekuatan yang dapat membawa kabaikan ataupun keburukan.

Kepercayaan terhadap kekuatan baik ini secara umum ada diberbagai bangsa Melanesia di sebut mana (Tuah dalam bahasa Melayu), sarana untuk menyampaikannya adalah syair dalam bentuk mantra.

Anagram Syair Mantra Kutindhieng

Mantra adalah bunyi, suku kata, kata-kata, atau sekumpulan kata-kata yang dianggap mampu “menciptakan perubahan”. Mantra adalah sebuah puisi kuno, keberadaannya pada masyarakat Melayu kuno secara fungsi bukanlah sebagai karya sastra, melainkan berkaitan dengan adat dan kepercayaan yang dianggap memiliki kekuatan gaib.

Mantra Kutindhieng:

He tujan lahe
Hidhieng alah hala hai dieng
wa jala e hala e hala

Kutidhieng laha dhieng bet
Kutidhieng laha dhieng bet lah hem bet
bet la tidhieng la hem bet bet la tidhieng

Lam puteh kahyangan lam puteh kahyangan. Aulia
Rimueng Aulia Aulia. Rimueng Aulia
Hai yang bule jagad Hai yang bule jagad. Aulia
Rimueng Aulia. Aulia. Rimueng Aulia.

Makna dari syair Kutindhieng:

Wahai kekuatan bangkitlah (lahirlah)
Kekuatan yang suci bersemayamlah (masuklah)
Dan jadilah perkasa, jadilah perkasa

Dalam timang-timang kekuatan bersemayam (menyatu)
Dalam timang-timang kekuatan bersemayam (menyatu) bangunlah
Bangkitlah kekuatan bersemayam bangkitlah bersemayam (menyatulah)

Dalam putih (restu) khayangan (langit). Aulia (Orang Suci)
Harimau sakti, orang suci (perwujudan) harimau sakti
Wahai (Harimau) putih, wahai (Harimau) putih. (Jadilah) orang sakti
Harimau sakti, orang suci (perwujudan) harimau sakti

Orang Aceh (atau cikal-bakal) pada masa pra-Islam, pra-animisme menciptakan mantra sihir (hitam), tentu sangat menyenangkan jika itu benar-benar terjadi dengan lancar. Sayangnya, tidak demikian dan sejarah berjalan.

Artikel-artikel tentang Aceh:

  1. PEREMPUAN ACEH FULL POWER 4 AGUSTUS 2008;
  2. MENYUSURI JEJAK DARA PORTUGIS DI ACEH 6 DESEMBER 2008;
  3. TEUKU UMAR PAHLAWAN 11 FEBRUARI 2011;
  4. FILOSOFI GOB 10 OKTOBER 2011;
  5. KEBENARAN YANG SAMAR 28 FEBRUARI 2013;
  6. GAM CANTOI TIADA 30 MARET 2013;
  7. PERANG CUMBOK SEBUAH REVOLUSI SOSIAL DI ACEH (1946-1947) 18 JUNI 2013;
  8. TSUNAMI 26 DESEMBER 2015;
  9. PERADABAN TANPA TULISAN 25 FEBRUARI 2016;
  10. SURAT TENGKU CHIK DI TIRO KEPADA RESIDEN VAN LANGEN AGAR TERCAPAI PERDAMAIAN DALAM PERANG ACEH MAKA BELANDA HARUS MEMELUK AGAMA ISLAM DI TAHUN 1885 4 NOVEMBER 2016;
  11. PARA PENYEBAR KEBOHONGAN 13 NOVEMBER 2016;
  12. MENGUNJUNGI RUMAH PAHLAWAN NASIONAL CUT MEUTIA 17 APRIL 2017;
  13. SAMUDERA PASAI SEBAGAI TITIK TOLAK ISLAM DI ASIA TENGGARA, SEBUAH UPAYA MELAWAN PSEUDO SEJARAH 24 APRIL 2017;
  14. EMAS, KAFIR DAN MAUT 20 APRIL 2017;
  15. MENGENAL LEBIH DEKAT POCUT BAREN 5 MEI 2017;
  16. OPERASI PENYERGAPAN BELANDA TERHADAP CUT MEUTIA 7 MEI 2017;
  17. MENGUNJUNGI PAMERAN BATU NISAN ACEH SEBAGAI WARISAN BUDAYA ISLAM DI ASIA TENGGARA 15 MEI 2017;
  18. KESULTANAN ACEH NEGARA BERDAULAT PERTAMA YANG MENGAKUI KEMERDEKAAN REPUBLIK BELANDA DARI KERAJAAN SPANYOL DI TAHUN 1602 18 MEI 2017;
  19. SYARIAT ISLAM SIAPA TAKUT 6 JUNI 2017;
  20. SENJA DI MALAKA 14 JUNI 2017;
  21. KRITIK KEPADA SULTAN ISKANDAR MUDA 4 JULI 2017;
  22. HIKAYAT SUKU MANTE 5 JULI 2017;
  23. TEUKU NYAK MAKAM, PAHLAWAN ACEH TANPA KEPALA 30 JULI 2017;
  24. ASAL MUASAL BUDAYA KOPI DI ACEH 1 AGUSTUS 2017;
  25. MUSIBAH TENGGELAMNYA KMP GURITA 6 AGUSTUS 2017;
  26. PERANG ACEH, KISAH KEGAGALAN SNOUCK HURGRONJE 7 AGUSTUS 2017;
  27. ACEH DI MATA KOLONIALIS 8 AGUSTUS 2017;
  28. MELUKIS SEJARAH 10 AGUSTUS 2017;
  29. NASIHAT-NASIHAT C. SNOUCK HURGRONJE SEMASA KEPEGAWAIANNYA KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA 1889-1936 14 AGUSTUS 2017;
  30. ACEH SEPANJANG ABAD 16 AGUSTUS 2017;
  31. PERANG DI JALAN ALLAH 30 AGUSTUS 2017;
  32. ACEH DAERAH MODAL 7 SEPTEMBER 2017;
  33. 59 TAHUN ACEH MERDEKA DI BAWAH PEMERINTAHAN RATU 12 SEPTEMBER 2017;
  34. KERAJAAN ACEH PADA JAMAN SULTAN ISKANDAR MUDA (1609-1636) 13 SEPTEMBER 2017;
  35. PERISTIWA KEMERDEKAAN DI ACEH 14 SEPTEMBER 2017;
  36. PASAI DALAM PERJALANAN SEJARAH 17 SEPTEMBER 2017;
  37. MATA UANG EMAS KERAJAAN-KERAJAAN DI ACEH 19 SEPTEMBER 2017;
  38. ATJEH MENDAKWA,SEBUAH BUKU YANG MENJADI SAKSI SEPAK TERJANG PARTAI KOMUNIS INDONESIA DI ACEH 21 SEPTEMBER 2017;
  39. MISI MENCARI MAKAM PARA SULTANAH ACEH 6 OKTOBER 2017;
  40. BERZIARAH KE MAKAM SULTANAH MALIKAH NAHRASYIYAH 8 OKTOBER 2017;
  41. EKSPLOITASI SUMBER DAYA ALAM APAKAH BAGUS UNTUK ACEH 15 OKTOBER 2017;
  42. AROMA MEMIKAT DARI DAPUR ACEH 16 OKTOBER 2017;
  43. TARIKH ACEH DAN NUSANTARA 29 OKTOBER 2017;
  44. PEKUBURAN SERDADU BELANDA PEUCUT KHERKHOF DI BANDA ACEH SEBAGAI SAKSI KEDAHSYATAN PERANG ACEH 11 NOVEMBER 2017;
  45. PEMBERONTAKAN KAUM REPUBLIK KASUS DARUL ISLAM ACEH 17 NOVEMBER 2017;
  46. TUANKU HASYIM WALI NANGGROE YANG DILUPAKAN SEJARAH 19 NOVEMBER 2017;
  47. KOPRS MARSOSE SERDADU PRIBUMI PELAYAN RATU BELANDA 8 DESEMBER 2017;
  48. HIKAYAT-HIKAYAT DARI NEGERI ACEH 16 DESEMBER 2017;
  49. LEGENDA GAJAH PUTIH SEBAGAI ASAL NAMA KABUPATEN BENER MERIAH; 12 JANUARI 2018;
  50. SECANGKIR KOPI DARI ACEH; 22 JANUARI 2018;
  51. ACEH PUNGO (ACEH GILA); 8 FEBRUARI 2018;
  52. SIAPAKAH ORANG ACEH SEBENARNYA; 6 APRIL 2018;
  53. ORANG ACEH DALAM SEJARAH SUMATERA; 15 APRIL 2018;
  54. KETIKA IBNU BATTUTA MELAWAT SAMUDERA PASAI; 16 APRIL 2018;
  55. KISAH HIDUP LAKSAMANA MALAHAYATI; 18 APRIL 2018;
  56. PERANAN LEMBAGA TUHA PEUET DALAM MASYARAKAT ACEH PADA MASA LAMPAU; 5 MEI 2018;
  57. MENYINGKAP MAKNA SYAIR KUTINDHIENG SELAKU MANTRA SIHIR ACEH KUNO; 15 MEI 2018;
Posted in Asal Usil, Cerita, Cuplikan Sejarah, Kisah-Kisah, Literature, Opini, Puisiku | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 2 Comments