GENDERANG PULANG SANG RAJAWALI

Alkisah, dimasa lalu hiduplah sang rajawali, ia adalah burung yang kuat, pemangsa yang yang kebanggaannya, bukanlah memburu tikus, melainkan pada “mengejar para malaikat.”

GENDERANG PULANG SANG RAJAWALI

Betapa sang rajawali tak akan terbang

Kembali ke sang raja dari perburuan

Bilamana dari genderang ditabuh

Sang burung mendengarkan panggilan

Marilah pulang

Alkisah, dimasa lalu hiduplah seekor rajawali, ia adalah burung yang kuat, pemangsa yang yang kebanggaannya, bukanlah memburu tikus, melainkan pada “mengejar para malaikat.” Tetapi, burung yang tinggi hati itu oleh seorang perempuan celaka, Nyonya Dunia menangkapnya. Perempuan tua itu memenjarakannya dan menutup kepalanya sehingga sang rajawali nyaris melupakan tuannya, yang karena hal musabab terpaksa harus ditinggalkannya.

Sebagaimana kejatuhan Adam dan Hawa, nasib burung rajawali itu tidak beruntung. Ia menolak makanan berupa bubur lezat yang ditawarkan oleh si perempuan tua itu, karena marah Nyonya Dunia menuangkan bubur panas yang sedang mendidih ke atas kepala burung. Ketika itulah, sang rajawali teringat akan keadaan bahagianya dahulu, ia teringat akan tuannya. Maka itulah ia berusaha untuk pulang.

Allah mampu membuat “jiwa yang lalai menjadi seorang pemandu” dan “seorang pengembara yang tak punya tujuan menjadi seorang nabi.”

Tiada orang berakal yang memahami keasyikan si pencinta, dan tiada orang yang bernalar yang mengetahui asyiknya kehilangan akal.

Sementara itu, sang raja merasa cemas mencari akhirnya sampai ke gubuk perempuan tua itu. Sang raja memohon agar rajawali dibebaskan oleh Nyonya Dunia, berapapun tebusannya. Awalnya, Nyonya Dunia menerima, sang raja menyiapkan tebusan. Ketika sang raja datang kembali, perempuan tua itu berubah pikiran. Air mata paduka mempertajam penderitaan sang rajawali.

Oleh perempuan tua itu rajawali dimasukkan kedalam kandang bersama para burung hantu. Burung hantu takut kalau-kalau rajawali itu datang menguasai kandang tersebut, maka burung-burung hantu itu menyerang.

Berkata rajawali, “Aku tak berhasrat berkuasa disini, aku akan berangkat kembali kepada raja. Janganlah kalian khawatir, karena aku tak behasrat disini, aku berniat kembali ke rumahku. Kalian memandang reruntuhan ini sebagai tempat kediaman, tetapi bagiku ke lengan sang rajalah akan kembali.”

Para burung hantu itu tetap mencurigai rajawali sebagai penipu yang licik, lalu mereka mengejek perkataannya tentang kembali kepada sang raja. Sebagai jawaban, si rajawali menerangkan bahwa sekalipun ia tak sepadan dengan raja, ia bahkan bergembira jika harus musnah demi sang paduka. Ia harus kembali semata-mata untuk kebahagiaan sang raja.

Para burung hantu mencemooh, tak percaya bahkan bersekongkol menyerangnya. Mereka keliru memandang sang rajawali sebagai gagak, musuh alamiah para burung hantu. Maka mereka sangat mencemaskan perkataan rajawali yang dianggapnya tipu daya belaka.

Ketika semuanya seolah tak mungkin, ketika jalan kembali seolah telah ditutup oleh makhluk-makhluk pendengki itu, sandaran sang rajawali hanyalah Allah S.W.T semata, yang maha kuasa atas segala apapun. Allah bisa saja memberikan tempat Adam kepada Iblis, sebagaimana kuasa-Nya seorang Fir’aun dapat saja menjadi Musa.

Allah mampu membuat “jiwa yang lalai menjadi seorang pemandu” dan “seorang pengembara yang tak punya tujuan menjadi seorang nabi.” Kekuasaan-Nya sama sekali tidak terhalang oleh apapun, untuk menganugerahkan kelebihan kepada seseorang melebihi orang yang lain.

“Ya, Allah kuatkan hatiku untuk tidak mencintai hal-hal yang terbenam.”

Dalam kesedihan, sengsara, dan harapan sang rajawali berdoa. “Ya, Allah kuatkan hatiku untuk tidak mencintai hal-hal yang terbenam.” Terhadap masa depan yang tak pernah pasti, akan hidup yang pedih sang rajawali menyadari bahwa yang datang menyelamatkannya tidak lain, tidak bukan melainkan; Iman dan Islam. Bahwa yang memungkinkan dia keluar dari pengalaman yang paling menyakitkan adalah keyakinan penuh terhadap sang Maha Penyayang lagi Maha pengasih, berupa Iman dan Islam.

Terinspirasi oleh Kitab Tasbih at-Thuyur, “Tasbih Para Burung” yang ditulis oleh Jalaluddin Rumi.

Katalog Cerita Pendek:

  1. Sebentuk Harta; 10 Agustus 2008;
  2. Elegi Pagi Hari, Sebuah Cerpen; 13 Agustus 2008;
  3. Keindahan Sang Rembulan; 5 September 2008;
  4. Ketidakagungan Cinta; 10 Oktober 2008;
  5. Tempat Tiada Kembali; 13 Oktober 2008;
  6. Pada Pandangan Pertama; 18 Oktober 2008;
  7. Aku Tak Mengerti Kamu; 24 Oktober 2008;
  8. Mengenang Sebuah Perjalanan Cinta; 3 November 2008;
  9. Selamanya; 14 Desember 2008;
  10. Ode Seorang Bujang; 17 Desember 2008;
  11. Sepucuk Surat Untuk Lisa; 1 Januari 2009;
  12. Wasiat Teruntuk Adinda Malin Kundang; 4 Februari 2009;
  13. Tidak Sedang Mencari Cinta; 23 Februari 2009;
  14. Hanyalah Lelaki Biasa; 6 April 2009;
  15. Wasiat Hang Tuah; 29 Mei 2009;
  16. Ode Seekor Elang; 8 Juni 2009;
  17. Tak Ada Apa Apa; 7 Oktober 2009;
  18. The Last Gentleman; 4 Desember 2009;
  19. Renungan Majnun Seorang Penarik Cukai; 31 Mei 2010
  20. Yang Tak Akan Kembali; 10 Juni 2010;
  21. Kisah Sebelum Sang Pengeran Selesai; 5 Juli 2010;
  22. Penyihir Terakhir; 15 Maret 2011;
  23. Santiago Sang Pelaut; 23 Maret 2012;
  24. Iblis Namec Vs Manusia Saiya; 6 April 2012;
  25. Ashura; 13 Februari 2013;
  26. Selamat Tinggal Andalusia; 10 Maret 2013;
  27. Narsis Yang Berbeda; 28 April 2013;
  28. Istana Kosong; 4 Juni 2013;
  29. Bangsawan Pandir; 10 Juni 2013;
  30. Kematian Bhisma; 15 Juni 2013;
  31. Badai Sejarah; 29 Juli 2013;
  32. Cerita Cinta; 7 Agustus 2013;
  33. Perjalanan; 29 November 2013;
  34. Jaring Kamalanga; 29 Desember 2013;
  35. Lelaki Sungai; 19 Januari 2014;
  36. Dragon Dialog; 13 November 2014;
  37. Persahabatan Kambing Dan Serigala; 19 Desember 2014;
  38. Pesan Kepada Penguasa; 17 Januari 2015;
  39. Bagaimana Mengubah Timah Hitam Menjadi Emas; 11 April 2015;
  40. Setelah Revolusi Selesai; 6 Oktober 2016;
  41. Harlequin Dan Pohon Harapan; 30 Oktober 2016;
  42. Permufakatan Para Burung; 5 Januari 2017;
  43. Kepada Cinta Yang Berumur Seminggu; 13 April 2017;
  44. Senja Di Malaka; 14 Juni 2017;
  45. Mengecoh Sang Raja; 17 Oktober 2017;
  46. Wawancara Dengan Sang Iblis; 1 Januari 2018;
  47. Legenda Gajah Putih; 12 Januari 2018;
  48. Genderang Pulang Sang Rajawali; 22 Februari 2018;
Advertisements
Advertisements
Posted in Cerita, Kisah-Kisah, Kolom, Literature, Mari Berpikir | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 10 Comments

PENANTIAN

Penantian. Kondisi keadaan kampung Kabong, (Aceh Jaya) pada November 2004, sebulan sebelum tsunami Aceh.

PENANTIAN

Kain jendela masih bergoyang

Dan gubuk tua ini

Seakan menjadi saksi

Waktu yang berjalan

Senja datang membara

Tapi tidak membelah

Mungkinkah malam membawa damai

Aku masih disini menanti dan terus menanti

Kabong, November 2004

Keadaan kampong Kabong sebelum tsunami Aceh yang terjadi pada 26 Desember 2004 adalah lanskap yang tak akan berulang kembali, pohon-pohon bakau di sebelah Barat telah musnah total, pohon-pohon kelapa disamping rumah yang menjulang telah berganti baru, pohon-pohon besar di selatan dari zaman purba telah digulung air bah dasyat. Lanskap telah berganti, sesuatu yang pernah ada menghilang dalam sekejap dan tak tertengok kembali. Yang tersisa adalah kenangan.

Tak semua warisan adalah bangunan. Tidak setiap kali ada tambatan yang tulus diri kita kini dan sebuah bangunan bersejarah. Jauh atau dekat sebuah peninggalan masa lalu tak ditentukan peta bumi, bahkan tak selamanya ditentukan oleh kronologi.

Cerita terkait:

  1. Kaki Gajah
  2. Kaki Gajah Bagian Dua

Kisah-kisah lain:

  1. INDONESIA SURGA DUNIA 3 AGUSTUS 2008
  2. DINGIN SEPERTI ES KRIM 27 OKTOBER 2008
  3. MENYUSURI JEJAK DARA PORTUGIS DI ACEH 6 DESEMBER 2008
  4. AROMA PEREMPUAN HIJAU 9 FEBRUARI 2009
  5. LEGENDA KAKI DEWA 1 JUNI 2009
  6. KEKUASAAN PLUIT 12 NOVEMBER 2009
  7. HIKMAH NEGERI DI AWAN 17 MEI 2010
  8. TSUNAMI 26 DESEMBER 2015
  9. BUAH TANGAN 26 FEBRUARI 2017
  10. MENYONGSONG MAUT 31 MEI 2017
  11. JELAS AKU PANCASILA KARENA AKU BER-KTP MERAH-PUTIH 3 JUNI 2017
  12. PENJARAHAN KEBUDAYAAN 12 AGUSTUS 2017
  13. NOMOR 48 26 OKTOBER 2017
  14. RINDU KAMI PADAMU YA RASUL 9 DESEMBER 2017
  15. REFLEKSI 12 TAHUN BERSAMA SHOGUN 125 10 DESEMBER 2017

 

Posted in Cerita, Kisah-Kisah, Literature, Puisiku | Tagged , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

KOPI, LEGENDA DAN MITOS

Secangkir Kopi di puncak gunung Geuruete (Pesisir Barat Aceh)

KOPI, LEGENDA DAN MITOS

Legenda dan mitos tentang kopi

Siapapun yang mencoba menelusuri asal-usul kopi mungkin akan menemukan dua legenda yang sangat terkenal. Yakni cerita “Si Kaldi dan kambingnya” dan cerita “Ali bin Omar al Shadhili”. Kedua legenda ini menceritakan awal manusia mengolah buah kopi.

Kisah Si Kaldi dan kambingnya

Cerita ini diambil dari legenda yang berkembang di Etiopia. Syahdan terdapat seorang pemilik kambing bernama Kaldi. Pada suatu hari si Kaldi mendapati kambingnya hiperaktif, melompat ke sana kemari seperti sedang menari. Setelah diselidiki ternyata kambingnya telah memakan buah beri merah dari pohon yang belum dikenali. Dengan rasa penasaran si Kaldi mencoba buah tersebut. Setelah memakannya ia mendapati dirinya berperilaku seperti kambingnya.

Kaldi dan Kambingnya yang menari

Si Kaldi melaporkan kejadian ini ke seorang biarawan. Si biarawan tertarik dengan cerita si Kaldi dan ia pun mencoba buah tersebut. Efeknya si biarawan merasa seperti mendapat tenaga ekstra, ia bisa terjaga di malam hari tanpa mengantuk untuk berdo’a. Karena rasa buah ini sedikit pahit, biarawan lain mulai mengolahnya dengan memanggang dan menyeduh buah tersebut. Sejak itu kopi dikenal menjadi minuman yang bisa memberikan kekuatan ekstra dan mengusir kantuk.

Kisah Ali bin Omar al Sadhili

Konon di kota Mocha, Yaman, hidup seorang tabib sekaligus sufi yang taat beribadah, namanya Ali bin Omar al Shadhili. Omar terkenal sebagai tabib handal yang bisa menyembuhkan penyakit dengan memadukan tindakan medis dan do’a. Namun sepak terjang Omar tidak disukai oleh penguasa lokal. Dengan berbagai intrik Omar digosipkan bersekutu dengan setan untuk menyembuhkan pasiennya. Akhirnya masyarakat kota Mocha mengusir Omar ke luar kota.

Kisah Ali bin Umar penemu kopi

Setelah terusir dari kota, Omar berlindung di sebuah gua yang ia temukan dalam perjalanan. Ia mulai kelaparan dan menemukan buah beri berwarna merah. Omar memakan buah itu untuk mengusir rasa laparnya. Karena rasanya pahit, ia mulai mengolah buah itu dengan cara memanggang dan merebusnya.

Namun biji kopi yang telah diolah Omar tetap tidak bisa dimakan. Ia pun hanya bisa meminum airnya. Tak disangka air yang ia minum memberikan kekuatan ekstra. Singkat cerita, air seduhan yang dibuat Omar mulai terkenal. Banyak orang yang memintanya kepada Omar. Hingga fenomena terdengar penguasa kota. Kemudian Omar dipanggil kembali untuk tinggal di kota. Obat mujarab berupa cairan hitam tersebut disebut dengan nama Mocha.

XXX

SEJARAH DUNIA

  1. Udik Invation; 15 Desember 2008;
  2. Jangan Melupakan Sejarah; 26 Juli 2009;
  3. Perjalanan Ini; 18 Agustus 2009;
  4. Apa Yang Machiavelli Lakukan; 1 Juni 2011;
  5. Kisah Sebelum Sang Pangeran Selesai; 5 Juli 2010;
  6. Heil Ceasar; 15 Maret 2012;
  7. Manifesto Politik; 27 Maret 2012;
  8. Penaklukkan Kebudayaan; 30 Desember 2012;
  9. Istana Kosong; 4 Juni 2013;
  10. Bangsawan Pandir; 10 Juni 2013;
  11. Mereka Yang Bangkit (Kembali); 18 Desember 2013;
  12. Bajak Laut Pemberontak Atau Perompak; 17 Maret 2016;
  13. Membakar Buku Membunuh Intelektual; 6 Juni 2016;
  14. Menentang Tradisi Memang Tradisi; 5 April 2017;
  15. Kopi Dalam Lintasan Sejarah Dunia; 1 Mei 2017;
  16. Gula Dan Sejarah Penindasan; 4 Mei 2017;
  17. Pengulangan Sejarah; 23 Mei 2017;
  18. Bom Bunuh Diri Untuk Kemenangan Siapa; 25 Mei 2017;
  19. Memutus Lingkaran Kebencian; 8 Juli 2017;
  20. Mengapa Kita Merasa Senasib Dengan Palestina; 23 Juli 2017;
  21. Kopi, Legenda dan Mitos; 20 Februari 2018;
Posted in Cerita, Cuplikan Sejarah, Data dan Fakta, Kisah-Kisah, Kolom, Mari Berpikir, Opini | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

ACEH PUNGO (ACEH GILA)

Kata “Pungo” adalah sebuah kata purba yang seusia dengan bahasa Aceh yang berarti “gila” atau “crazy” merupakan istilah yang digunakan ketika seseorang melakukan hal-hal di luar batas kewajaran diluar akal sehat.

ACEH PUNGO (ACEH GILA)

DEFENISI ACEH PUNGO

Aceh Pungo (Bahasa Indonesia : Aceh Gila) dikenal dalam bahasa Belanda dengan nama Aceh Moorden. Kata “Pungo” adalah sebuah kata purba yang seusia dengan bahasa Aceh yang berarti “gila” atau “crazy” merupakan istilah yang digunakan ketika seseorang melakukan hal-hal di luar batas kewajaran diluar akal sehat.

Secara morfologi arti dari Aceh Pungo adalah suatu pembunuhan khas Aceh yang orang Aceh sendiri menyebutnya poh kaphe (bunuh kafir). Di sini para pejuang Aceh tidak lagi melakukan peperangan secara bersama-sama atau berkelompok, tetapi secara perseorangan. Dengan nekad seseorang melakukan penyerangan terhadap orang-orang Belanda apakah ia serdadu, orang dewasa, perempuan atau anak-anak sekalipun menjadi sasaran untuk dibunuh. Dan tindakan pembunuhan nekad ini dilakukan di mana saja di jalan, di pasar, di taman-taman atau pun pada tangsi-tangsi sendiri.

Sebutan ini dipopulerkan oleh seorang peneliti Belanda yang bernama R.A Kern, adapun asal muasal frase ini dapat kita telusuri dari catatan sejarah berikut:

LATAR BELAKANG PERANG ACEH

Perang Belanda di Aceh yang meletus sejak tahun 1873 hingga awal abad XX belum berakhir. Berbagai upaya dilakukan untuk dapat mengakhiri perang yang telah banyak memakan korban, baik di pihak Aceh maupun di pihak Belanda sendiri. Menjelang akhir abad XIX dan pada awal abad XX, Belanda melaksanakan suatu tindakan kekerasan melalui sebuah pasukan elit yang mereka namakan het korps marechaussee (pasukan marsose).

Pasukan Aceh memberikan perlawanan yang gigih dengan membendung arus penyebrangan tentara Belanda. Tentara Belanda terus maju menerobos pertahanan Aceh dengan alatnya yang lengkap dan serba modern. Dalam terobosan-terobosan ini terjadilah perang tanding, seorang melawan seorang dimana prajurit Aceh maju dengan kelewang yang sukar bagi Belanda menghadapinya dalam jarak dekat. Namun dengan keunggulan persenjataan dan keahlian pasukan Belanda terus maju.

Pasukan ini dari serdadu-serdadu pilihan yang memiliki keberanian dan semangat tempur yang tinggi, dengan tugas untuk melacak dan mengejar para pejuang Aceh melawan Belanda ke segenap pelosok daerah Aceh. Mereka akan membunuh para pejuang Aceh yang berhasil ditemukan atau setidaknya membuang ke luar daerah Aceh.

Mereka yang berbahaya, pasukan Marsose. Kebanggaan Belanda, mereka adalah bawahan yang mumpuni.

Baca Juga : KOPRS MARSOSE SERDADU PRIBUMI PELAYAN RATU BELANDA

Dengan cara kekerasan ini Belanda mengharapkan rakyat atau para pejuang akan takut dan menghentikan perlawanan Belanda. Namun apa yang terjadi? Akibat tindakan kekerasan tersebut telah menimbulkan rasa benci dan dendam yang sangat mendalam bagi para pejuang Aceh yang bersisa, lebih-lebih bagi keluarga mereka tinggalkan, ayah, anak, menantu, sanak keluarga atau kaumnya yang telah menjadi korban keganasan pihak Belanda. Menurut perkiraan yang moderat total korban Perang Aceh-Belanda telah menghilangkan seperempat populasi rakyat Aceh saat itu.

ACEH PUNGO SEBAGAI REAKSI FRUSTASI RAKYAT ACEH TERHADAP KEKEJAMAN BELANDA

Untuk membalas tindakan kekerasan yang dilakukan oleh Belanda tersebut para pejuang Aceh melakukan suatu cara yang kemudian diistilahkan oleh Belanda dengan nama Atjeh Moorden atau het is een typische Atjeh Moord suatu pembunuhan khas Aceh yang orang Aceh sendiri menyebutnya poh kaphe (bunuh kafir). Di sini para pejuang Aceh tidak lagi melakukan peperangan secara bersama-sama atau berkelompok, tetapi secara perseorangan. Dengan nekad seseorang melakukan penyerangan terhadap orang-orang Belanda apakah ia serdadu, orang dewasa, perempuan atau anak-anak sekalipun menjadi sasaran untuk dibunuh. Dan tindakan pembunuhan nekad ini dilakukan di mana saja di jalan, di pasar, di taman-taman atau pun pada tangsi-tangsi sendiri.

Penaklukkan Benteng Koeta Reh, sebuah operasi dibawah pimpinan Van Daalen di Tanah Gayo. Foto diambil 14 Juni 1904. Bagian dari Perang Aceh (1873-1904)

Kekejaman Belanda di Kampong Likat Tanah Gayo, anak-anak dan perempuan juga di bantai oleh tentara Belanda pimpinan Van Daalen. Perang Aceh (1873-1904)

Seluruh penghuni benteng Koeta Reh di bantai oleh pasukan Belanda pimpinan Van Daalen (Perang Aceh 1873-1904)

Pembunuhan khas Aceh ini antara tahun 1910 – 1920 telah terjadi sebanyak 79 kali dengan korban di pihak Belanda 12 orang mati dan 87 luka-luka, sedang di pihak Aceh 49 tewas. Puncak dari pembunuhan ini terjadi dalam tahun 1913, 1917, dan 1928 yaitu sampai 10 setiap tahunnya. Sedangkan di tahun 1933 dan 1937 masing-masing 6 dan 5 kali. Adapun jumlah korban dalam perang Belanda di Aceh selama sepuluh tahun pada awal abad XX (1899-1909) sebagaimana disebutkan Paul Van’t Veer dalam bukunya De Atjeh Oorlog tidak kurang dari 21.865 jiwa rakyat Aceh. Dengan kata lain, angka itu hampir 4 persen dari jumlah penduduk pada waktu itu. Angka ini setelah 5 tahun kemudian (1914) naik menjadi 23.198 jiwa dan diperhitungkan seluruh korban jiwa (dari pihak Aceh dan Belanda) dalam kurun waktu tersebut hampir sama dengan yang telah jatuh pada masa perang 1873 – 1899.

Hal ini belum lagi korban yang jatuh setelah tahun 1914 hingga tahun 1942. Sementara pada akhir bulan Nopember 1933 dua orang anak-anak Belanda yang sedang bermain di Taman Sari Kutaradja (sekarang Banda Aceh) juga menjadi korban pembunuhan khas Aceh ini.

Pembunuhan khas Aceh adalah sikap spontanitas rakyat yang tertekan akibat tindakan kekerasan yang dilakukan pasukan Marsose Belanda. Sikap ini juga dijiwai oleh semangat ajaran perang Sabil untuk poh kaphe (membunuh kafir). Di samping itu juga adanya suatu keinginan untuk mendapatkan mati syahid. Dan untuk membalas dendam yang dalam istilah Aceh disebut tueng bila, sebuah istilah yang menggambarkan betapa membara semangat yang dimiliki oleh rakyat Aceh.

Akibat adanya pembunuhan nekad yang dilakukan rakyat Aceh tersebut menyebabkan para pejabat Belanda yang akan ditugaskan ke Aceh berpikir berkali-kali. Dan ada di antara mereka yang tidak mau mengikutsertakan keluarganya (anak-istri) bila bertugas ke Aceh. Malahan ada yang memulangkannya ke negeri Belanda. Para pejabat Belanda di Aceh selalu membayangkan dan memikirkan bahaya Atjeh Moorden tersebut.

KAJIAN BELANDA TENTANG ACEH PUNGO

Mereka tidak habis pikir, bagaimana hanya dengan seorang saja dan bersenjata rencong yang diselipkan dalam selimut atau bajunya para pejuang Aceh berani melakukan penyerangan terhadap orang-orang Belanda, bahkan pada tangsi-tangsi Belanda sekalipun. Oleh karena itu, ada di antara orang Belanda yang menyatakan perbuatan itu “gila” yang tidak mungkin dilakukan oleh seorang yang waras, maka timbullah istilah di kalangan orang Belanda yang menyebutnya Gekke Atjehsche (orang Aceh gila), yang kemudian populer dengan sebutan Aceh pungo (Aceh Gila).

Untuk mengkajinya pihak Belanda mengadakan suatu penelitian psikologis terhadap orang-orang Aceh. Dalam penelitian itu terlibat Dr. R.H. Kern, penasihat pemerintah untuk urusan kebumiputeraan dan Arab, Hasil penelitian ini menyebutkan bahwa perbuatan tersebut (Atjeh Moorden) termasuk gejala-gejala sakit jiwa. Suatu kesimpulan yang mungkin mengandung kebenaran, tetapi juga mungkin terdapat kekeliruan, mengingat ada gejala-gejala yang tidak terjangkau oleh dasar-dasar pemikiran ilmiah dalam Atjeh Moorden tersebut. Menurut R.H. Kern apa yang dilakukan rakyat Aceh itu adalah perasaan tidak puas akibat mereka telah ditindas oleh orang Belanda karena itu jiwanya akan tetap melawan Belanda.

PARA KORBAN ACEH PUNGO YANG TERKENAL

Makam Letnan kolonel (overste) SCHEEPENS, yang seorang peneliti terkenal tentang Aceh yang tewas pada tahun 1913.

Lieutenant colonel (overste) SCHEEPENS

Letnan kolonel (overste) SCHEEPENS, adalah seorang peneliti terkenal tentang Aceh, begitu pula SCHMIDT yang juga tewas di Sigli pada tahun 1913. Pada tugu tersebut kita akan terkenang betapa konyol Kematian overste Scheepens, padahal ia sebelumnja pernah mendapat luka-luka yang agak lumayan berat dalam berbagai pertempuran dihutan belukar Aceh, dan dia selamat. Adapun luka yang menyebabkan kematiannya akibat tikaman rencong dengan tiba-tiba, dan tidak pernah disangka ketika dia sedang mengetuai satu sidang pengadilan kecil di Sigli. Orang menikamnya adalah Uleebalang Titeu yang mati seketika itu juga dicincang oleh agen-agen polisi yang bertugas sekitar kantor dimana sidang itu bertempat.

Sebelum kejadian itu sebenarnya Aceh telah dikenal oleh Belanda sebagai salah satu daerah yang aneh yang dinamakan “Gekke Atjehsche” atau lebih dikenal sebagai “Atjeh Moorden” (Aceh Pungo; Aceh atau Aceh Gila; Indonesia) Aceh Pungo adalah tindakan nekat seseorang melakukan penyerangan terhadap orang-orang Belanda tak peduli apakah ia serdadu, dewasa, perempuan bahkan anak-anak sekalipun. Tindakan ini dilakukan dimana saja, di jalan-jalan, di tangsi-tangsi, atau di taman-taman. Ini terjadi akibat kekerasan Belanda dalam perang Aceh sehingga menimbulkan benci dan dendam yang mendalam bagi keluarga pejuang Aceh yang tersisa, lebih-lebih karena anak, menantu, sanak keluarga atau kaumnya yang telah menjadi keganasan pihak Belanda.

Korbannya tak mesti orang Belanda, terkadang juga bangsa kulit putih lain yang disangka sebagai orang Belanda. Korban Aceh Pungo di Sigli antara lain seorang turis wanita dari Amerika Serikat yang bernama Mrs. Mary Ware yang pernah dijanjikan Scheepens untuk diberikan layanan sebaik-baiknya karena ia sedang mencari bahan untuk menulis buku “FOREIGN COUNTRY THROUGH FOREIGN EYES”.

Kapitein CHARLES EMILE SCHMID

Kapitein CHARLES EMILE SCHMID, komandan Divisi 5 Korp Marsose di Lhoksukon pada tanggal 10 Juli 1933 mati konyol dengan tiba-tiba diluar dugaan pada suatu pagi cerah dilapangan tempat latihan militer di Lhoksukon. Schmid sedang melihat sekumpulan kecil serdadu berlatih dipagi hari itu. Ia meninggalkan lapangan tersebut untuk pulang tetapi tiba-tiba dilihatnya seorang Aceh melewatinya sambil memberi “tabek” sebuah salam sebagaimana kebiasaan orang Aceh menghormati Belanda. Tabek orang tersebut dibalas oleh kapitein itu tetapi diluar dugaannya, begitu tangan orang yang menghormatinya itu turun, begitu rencong berlabuh pada tubuhnya dan menyebabkan luka yang mematikan. Schmid terhoyong tetapi langsung dibantu oleh beberapa orang serdadu dan ia digotong ke rumah sakit, namun ia tak dapat ditolong lagi. Schmid kini menjadi salah seorang penghuni Peucut.

Pada makam-makam ini telah dikuburkan lebih dari 2.200 orang tentara Belanda yang tewas selama Perang Aceh-Belanda. ( In these graves have been buried more than 2,200 Dutch soldiers killed during the Aceh-Dutch War).

Menurut sumber Belanda, orang yang menikam Schmid di Lhoksukon itu dinyatakan sebagai “orang yang telah jemu untuk hidup” dan mencari syahid, namanya Amat Leupon. Ia mati dicincang oleh serdadu Asa Baoek  yang “atas jasa dan keberaniannya” mendapat bintang salib perunggu.

LANGKAH PEMERINTAH KOLONIAL BELANDA MENCEGAH “ACEH PUNGO”

Christiaan Snouck Hurgronje. Occupation Professor, author, spy, colonial advisor.

Dengan kesimpulan bahwa banyak orang sakit jiwa di Aceh, maka pemerintah Belanda kemudian mendirikan rumah sakit jiwa di Sabang. Dr. Latumenten yang menjadi kepala Rumah Sakit Jiwa di Sabang kemudian juga melakukan studi terhadap pelaku-pelaku pembunuhan khas Aceh yang oleh pemerintah Belanda mereka itu diduga telah dihinggapi penyakit syaraf atau gila. Namun hasil penelitian Dr. Latumenten tersebut menunjukkan bahwa semua pelaku itu adalah orang-orang normal. Dan yang mendorong mereka melakukan perbuatan nekad tersebut adalah karena sifat dendam kepada Belanda yang dimiliki yaitu tueng bila (Balas dendam). Untuk itu, seharusnya segala tindakan kekerasan jangan lagi dilakukan terhadap rakyat Aceh.

Selanjutnya, pemerintah Hindia Belanda melaksanakan kebijaksanaan baru yang dikenal dengan politik pasifikasi lanjutan gagasan yang dicetuskan oleh C. Snouck Hurgronje. Sesuatu politik yang menunjukkan sifat damai di mana Belanda memperlihatkan sikap lunak kepada rakyat Aceh, mereka tidak lagi bertindak hanya dengan mengandalkan kekerasan, tetapi dengan usaha-usaha lain yang dapat menimbulkan simpati rakyat.

XXX

Artikel-artikel tentang Aceh:

  1. PEREMPUAN ACEH FULL POWER 4 AGUSTUS 2008;
  2. MENYUSURI JEJAK DARA PORTUGIS DI ACEH 6 DESEMBER 2008;
  3. TEUKU UMAR PAHLAWAN 11 FEBRUARI 2011;
  4. FILOSOFI GOB 10 OKTOBER 2011;
  5. KEBENARAN YANG SAMAR 28 FEBRUARI 2013;
  6. GAM CANTOI TIADA 30 MARET 2013;
  7. PERANG CUMBOK SEBUAH REVOLUSI SOSIAL DI ACEH (1946-1947) 18 JUNI 2013;
  8. TSUNAMI 26 DESEMBER 2015;
  9. PERADABAN TANPA TULISAN 25 FEBRUARI 2016;
  10. SURAT TENGKU CHIK DI TIRO KEPADA RESIDEN VAN LANGEN AGAR TERCAPAI PERDAMAIAN DALAM PERANG ACEH MAKA BELANDA HARUS MEMELUK AGAMA ISLAM DI TAHUN 1885 4 NOVEMBER 2016;
  11. PARA PENYEBAR KEBOHONGAN 13 NOVEMBER 2016;
  12. MENGUNJUNGI RUMAH PAHLAWAN NASIONAL CUT MEUTIA 17 APRIL 2017;
  13. SAMUDERA PASAI SEBAGAI TITIK TOLAK ISLAM DI ASIA TENGGARA, SEBUAH UPAYA MELAWAN PSEUDO SEJARAH 24 APRIL 2017;
  14. EMAS, KAFIR DAN MAUT 20 APRIL 2017;
  15. MENGENAL LEBIH DEKAT POCUT BAREN 5 MEI 2017;
  16. OPERASI PENYERGAPAN BELANDA TERHADAP CUT MEUTIA 7 MEI 2017;
  17. MENGUNJUNGI PAMERAN BATU NISAN ACEH SEBAGAI WARISAN BUDAYA ISLAM DI ASIA TENGGARA 15 MEI 2017;
  18. KESULTANAN ACEH NEGARA BERDAULAT PERTAMA YANG MENGAKUI KEMERDEKAAN REPUBLIK BELANDA DARI KERAJAAN SPANYOL DI TAHUN 1602 18 MEI 2017;
  19. SYARIAT ISLAM SIAPA TAKUT 6 JUNI 2017;
  20. SENJA DI MALAKA 14 JUNI 2017;
  21. KRITIK KEPADA SULTAN ISKANDAR MUDA 4 JULI 2017;
  22. HIKAYAT SUKU MANTE 5 JULI 2017;
  23. TEUKU NYAK MAKAM, PAHLAWAN ACEH TANPA KEPALA 30 JULI 2017;
  24. ASAL MUASAL BUDAYA KOPI DI ACEH 1 AGUSTUS 2017;
  25. MUSIBAH TENGGELAMNYA KMP GURITA 6 AGUSTUS 2017;
  26. PERANG ACEH, KISAH KEGAGALAN SNOUCK HURGRONJE 7 AGUSTUS 2017;
  27. ACEH DI MATA KOLONIALIS 8 AGUSTUS 2017;
  28. MELUKIS SEJARAH 10 AGUSTUS 2017;
  29. NASIHAT-NASIHAT C. SNOUCK HURGRONJE SEMASA KEPEGAWAIANNYA KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA 1889-1936 14 AGUSTUS 2017;
  30. ACEH SEPANJANG ABAD 16 AGUSTUS 2017;
  31. PERANG DI JALAN ALLAH 30 AGUSTUS 2017;
  32. ACEH DAERAH MODAL 7 SEPTEMBER 2017;
  33. 59 TAHUN ACEH MERDEKA DI BAWAH PEMERINTAHAN RATU 12 SEPTEMBER 2017;
  34. KERAJAAN ACEH PADA JAMAN SULTAN ISKANDAR MUDA (1609-1636) 13 SEPTEMBER 2017;
  35. PERISTIWA KEMERDEKAAN DI ACEH 14 SEPTEMBER 2017;
  36. PASAI DALAM PERJALANAN SEJARAH 17 SEPTEMBER 2017;
  37. MATA UANG EMAS KERAJAAN-KERAJAAN DI ACEH 19 SEPTEMBER 2017;
  38. ACEH MENDAKWA 21 SEPTEMBER 2017;
  39. MISI MENCARI MAKAM PARA SULTANAH ACEH 6 OKTOBER 2017;
  40. BERZIARAH KE MAKAM SULTANAH MALIKAH NAHRASYIYAH 8 OKTOBER 2017;
  41. EKSPLOITASI SUMBER DAYA ALAM APAKAH BAGUS UNTUK ACEH 15 OKTOBER 2017;
  42. AROMA MEMIKAT DARI DAPUR ACEH 16 OKTOBER 2017;
  43. TARIKH ACEH DAN NUSANTARA 29 OKTOBER 2017;
  44. PEKUBURAN SERDADU BELANDA PEUCUT KHERKHOF DI BANDA ACEH SEBAGAI SAKSI KEDAHSYATAN PERANG ACEH 11 NOVEMBER 2017;
  45. PEMBERONTAKAN KAUM REPUBLIK KASUS DARUL ISLAM ACEH 17 NOVEMBER 2017;
  46. TUANKU HASYIM WALI NANGGROE YANG DILUPAKAN SEJARAH 19 NOVEMBER 2017;
  47. KOPRS MARSOSE SERDADU PRIBUMI PELAYAN RATU BELANDA 8 DESEMBER 2017;
  48. HIKAYAT-HIKAYAT DARI NEGERI ACEH 16 DESEMBER 2017;
  49. LEGENDA GAJAH PUTIH SEBAGAI ASAL NAMA KABUPATEN BENER MERIAH; 12 JANUARI 2018;
  50. SECANGKIR KOPI DARI ACEH; 22 JANUARI 2018;
  51. ACEH PUNGO (ACEH GILA); 8 FEBRUARI 2018;
  52. SIAPAKAH ORANG ACEH SEBENARNYA; 6 APRIL 2018;
  53. ORANG ACEH DALAM SEJARAH SUMATERA; 15 APRIL 2018;
  54. KETIKA IBNU BATTUTA MELAWAT SAMUDERA PASAI; 16 APRIL 2018;
  55. KISAH HIDUP LAKSAMANA MALAHAYATI; 18 APRIL 2018;
Posted in Cuplikan Sejarah, Data dan Fakta, Kolom, Mari Berpikir, Opini | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 22 Comments

SEGALA SESUATU MEMILIKI ASAL MULA

Abu alias Tengkuputeh

SEGALA SESUATU MEMILIKI ASAL MULA

Hari-hari berjalan terus, tanpa terasa (kita) terhempas dalam bilangan tahun yang sebelumnya tidak pernah terbayangkan. Ketika perjalanan telah (dirasa) panjang, ada baiknya kita mengingat kembali asal mula, tempat kita berasal.

Medan, 2003.

“Teungku Puteh… Teungku Puteh… Meunyoe beungeh muka mirah!!!”

Tengkuputeh kalau marah bermuka merah begitulah artinya dalam bahasa Indonesia, begitulah nyanyian anak-anak Prodip I Keuangan Medan (Jurusan Perpajakan, Penaksir Intan Pengadaian serta Kepabeanan dan Cukai) seraya berlarian kocar-kacir karena meja batu domino Abu tendang, itu semua telah membangunkan Abu dari tidur siang yang nikmat, mereka berlari seraya menjulurkan lidah mengejek lalu menertawakan dengan usil. Lha, waktu itu Abu masih berusia 19 tahun begitupun mereka saat itu, sepantaran.

Kami lulus ke STAN ketika konflik di Aceh sedang masa puncak, darurat Militer di Provinsi Aceh. Keadaan perang di Aceh membuat kami-kami berpeluang menjadi PNS di Kementerian Keuangan, sesuatu hal yang seharusnya tidak pernah kami lupakan.

Aceh, merupakan sebuah daerah istimewa pada masa itu, salah satu keistimewaannya adalah karena sejarah yang panjang. Dari masa Kesultanan Samudera Pasai dipenghujung abad XI sampai Kesultanan Aceh lebur pada awal abad XX, wilayah utara Sumatera ini merupakan penantang terbesar bagi imperialis Eropa yang datang ke Asia Tenggara. Oleh karena itu, setiap bangsa Putih lebih sering dianggap sebagai lawan, jarang sebagai kawan.

Christiaan Snouck Hurgronje. dikenal masyarakat Aceh dengan nama “Teungku Puteh”

Tengkuputeh adalah julukan, sekaligus ejekan untuk Snouck Hurgronyoe, seorang orientalis yang dikirimkan oleh Pemerintah Kolonial Belanda untuk meneliti sekaligus memata-matai tabiat, dan kultur masyarakat Aceh. Khusus mengenai Aceh dia mengeluarkan beberapa karya yang menjadi rujukan mengenai cara Belanda memadamkan perlawanan rakyat Aceh, yaitu : Aceh di Mata Kolonialis dan Nasihat-Nasihat Snouck Hurgronye Semasa Kepegawaiannya Kepada Pemerintah Hindia Belanda 1889-1936.

Maka julukan “tengkuputeh” dalam khazanah kebudayaan di Aceh bukanlah sebuah pujian, melainkan hanya olok-olok semata. Tengku yang dalam bahasa Melayu diistilahkan sebagai “bangsawan” dan dalam bahasa Aceh sebagai “orang berilmu” menjadi cacat karena ditambahi kata “puteh” yang berarti berkulit putih. Sebuah anomali, sebuah parodi. Tak heran jika situs mengandung cemooh.

15 Februari 2018, situs ini akan berusia 10 tahun. Diawali dengan postingan Prolog, sampai dengan hari ini menjadi satu dasawarsa, bukan usia yang terlalu panjang untuk ukuran anak manusia tapi dalam takaran sebuah situs bisa dikatakan cukup lama. Dari sebelumnya bernama https://tengkuputeh.wordpress.com dan berubah menjadi https://tengkuputeh.com pada 4 April 2017 ada banyak catatan dan coretan telah tertoreh disini.

Disini adalah ladang pembelajaran sekaligus silaturrahmi Abu kepada seluruh dunia, entah yang dituliskan disini bermanfaat atau tidak, kami pulangkan kepada para pembaca yang telah bersedia mampir ke laman ini. Satu dasawarsa bukanlah usia yang pantas dijumawakan, bukanlah umur yang patut merasa bijaksana. Melainkan usia untuk intropeksi dan terus berusaha memperbaiki diri.

Ya, mungkin tidak ada salahnya mengucapkan selamat atas pencapaian usia ke-10 ini, ketika mungkin tidak ada yang mengingat. Selamat satu dasawarsa, semoga tahun-tahun kedepan menjadi lebih baik, lebih menghadirkan sesuatu yang bermanfaat, tidak hanya cuap-cuap semata, seperti postingan ini. Buon Compleano Tengkuputeh!!!

XXX

SATU DASAWARSA PETUALANGAN si ABU

  1. PROLOG 15 FEBRUARI 2008
  2. PROPOSAL KAWIN 1 AGUSTUS 2008
  3. CEPAT SEMBUH TENGKU 1 AGUSTUS 2008
  4. GURUKU KEKANAKAN 1 AGUSTUS 2008
  5. PESONA GADIS MAGHRIBI 1 AGUSTUS 2008
  6. MENJADI WALI 1 AGUSTUS 2008
  7. INDONESIA SURGA DUNIA 3 AGUSTUS 2008
  8. HANYA TIGA LIMA 3 AGUSTUS 2008
  9. DIKEJAR-KEJAR WANITA 3 AGUSTUS 2008
  10. THE DIPLOMAT 3 AGUSTUS 2008
  11. THE DIPLOMAT PART II 3 AGUSTUS 2008
  12. HARI YANG INDAH 4 AGUSTUS 2008
  13. JANGAN TERLALU NAIF 4 AGUSTUS 2008
  14. DUA PULUH EMPAT TAHUN 6 AGUSTUS 2008
  15. AUDIT LAPORAN KEUANGAN 7 AGUSTUS 2008
  16. PERSAHABATAN ITU TIDAK RASIONAL 8 AGUSTUS 2008
  17. THINK GLOBALLY, DRESS LOCALLY 11 AGUSTUS 2008
  18. JOMBLO BUKAN BERARTI HOMO 12 AGUSTUS 2008
  19. LEBIH MENGGETARKAN DIBANDING ASMARA 22 AGUSTUS 2008
  20. SEBUAH INTEGRITAS 4 SEPTEMBER 2008
  21. BUMI BULAT ATAU HAMPA 11 OKTOBER 2008
  22. DINGIN SEPERTI ES KRIM 27 OKTOBER 2008
  23. MUDA DAN OPTIMIS 28 OKTOBER 2008
  24. MANIS, ASAM, ASIN BAHKAN PAHIT KEHIDUPAN 12 NOVEMBER 2008
  25. SELAMAT JALAN GURU 21 NOVEMBER 2008
  26. WAJAH PASARAN 1 DESEMBER 2008
  27. ANUGERAH TAK TERDUGA 2 DESEMBER 2008
  28. MENYUSURI JEJAK DARA PORTUGIS DI ACEH 6 DESEMBER 2008
  29. MIMPI BERTEMU NABI 20 JANUARI 2009
  30. KETIKA HARUS MENJADI WALI 2 FEBRUARI 2009
  31. AROMA PEREMPUAN HIJAU 9 FEBRUARI 2009
  32. MARI BICARA TENTANG KONSEP WAKTU 16 FEBRUARI 2009
  33. PENGLIHATAN FATAMORGANA 27 MARET 2009
  34. HANYALAH LELAKI BIASA 6 APRIL 2009
  35. MALAM INI BIARKAN AKU MENYENDIRI 20 APRIL 2009
  36. KEBAHAGIAAN YANG SEDERHANA 1 MEI 2009
  37. SELAMAT KEMBALI PULANG SAHABAT 25 MEI 2009
  38. LEGENDA KAKI DEWA 1 JUNI 2009
  39. RINDU YANG MALU-MALU 6 JULI 2009
  40. SALAM RINDU SELALU 9 JULI 2009
  41. MENCANDU ILMU 21 JULI 2009
  42. PERJALANAN INI 18 AGUSTUS 2009
  43. SEJARAH KEHIDUPAN 14 SEPTEMBER 2009
  44. TAK ADA APA-APA 7 OKTOBER 2009
  45. KEKUASAAN PLUIT 12 NOVEMBER 2009
  46. ANGIN 19 FEBRUARI 2010
  47. MAUT 16 MARET 2010
  48. KEKUATAN HATI 27 MARET 2010
  49. MELANCHOLIC RHAPSODY 3 MEI 2010
  50. HIKMAH NEGERI DI AWAN 17 MEI 2010
  51. SANG MAHA DURJANA 18 JULI 2010
  52. PENGELANA ILMU 16 DESEMBER 2010
  53. TIADA PESTA TANPA KERIUHAN 10 FEBRUARI 2011
  54. BERMAIN DENGAN WAKTU 21 MEI 2011
  55. AN INTERVIEW WITH BUNG HATTA 28 JUNI 2011
  56. SETIAP ORANG HINGGA KEMATIANNYA 30 OKTOBER 2011
  57. ADDIO LHOKSEUMAWE 18 NOVEMBER 2011
  58. POKER FACE 13 JANUARI 2012
  59. ANGIN DINGIN MENEPATI JANJI 22 FEBRUARI 2012
  60. TERIMA KASIH KEPADA SASTRA 29 FEBRUARI 2012
  61. SEBUAH PERJALANAN SEBUAH CERITA 28 APRIL 2012
  62. BENAK 16 SEPTEMBER 2012
  63. BUKAN MANUSIA ZAMAN INI 15 OKTOBER 2012
  64. SEBUAH KOTA BERAGAM CERITA 26 FEBRUARI 2013
  65. 29 1 MARET 2013
  66. LAPORKAN KAWANMU 24 SEPTEMBER 2013
  67. LELAKI TUA YANG MISKIN 1 MARET 2014
  68. AKHLAK 13 AGUSTUS 2015
  69. BELAJAR 19 NOVEMBER 2015
  70. TSUNAMI 26 DESEMBER 2015
  71. TANDA PEDANG YANG (AKAN) PATAH 29 FEBRUARI 2016
  72. DIMANA ADA CINTA DI SANA TUHAN ADA 7 SEPTEMBER 2016
  73. MENCOBA MENAFSIR MAKNA MIMPI BURUK 30 SEPTEMBER 2016
  74. KESUCIAN 26 OKTOBER 2016
  75. BENGKEL SASTRA 5 NOVEMBER 2016
  76. KAKI GAJAH 12 NOVEMBER 2016
  77. KAKI GAJAH BAGIAN DUA 8 JANUARI 2017
  78. BUAH TANGAN 26 FEBRUARI 2017
  79. 33 2 MARET 2017
  80. MENITI JALAN YANG LURUS 22 MARET 2017
  81. SELAMAT SOBAT 17 APRIL 2017
  82. RADIKALISME YANG TAK AKAN PERNAH MATI 9 MEI 2017
  83. AKU MENCINTAIMU DENGAN SEDERHANA 15 MEI 2017
  84. MENYONGSONG MAUT 31 MEI 2017
  85. JELAS AKU PANCASILA KARENA AKU BER-KTP MERAH-PUTIH 3 JUNI 2017
  86. KESADARAN LITERASI 8 JUNI 2017
  87. KISAH SEORANG PENGGALI SUMUR 19 JUNI 2017
  88. KRITIK KEPADA SULTAN ISKANDAR MUDA 4 JULI 2017
  89. PENJARAHAN KEBUDAYAAN 12 AGUSTUS 2017
  90. MENGAJAR SEKALIGUS BELAJAR 24 OKTOBER 2017
  91. NOMOR 48 26 OKTOBER 2017
  92. RINDU KAMI PADAMU YA RASUL 9 DESEMBER 2017
  93. REFLEKSI 12 TAHUN BERSAMA SHOGUN 125 10 DESEMBER 2017
  94. SEGALA SESUATU MEMILIKI ASAL MULA 6 FEBRUARI 2018
Posted in Asal Usil, Cerita, Kisah-Kisah | Tagged , , , , , , , , | Leave a comment

MISSION LOOKING FOR ABU NAWAS

To make people laugh at the truth, to make the truth laugh.

MISSION LOOKING FOR ABU NAWAS

SEARCHING FOR !!! Abu Nuwas or often called Abu Nawas, Born 747 AD in the Abbasid Caliphate. His work Poet. Last seen Baghdad century IX. Civilization yearns with a simple figure, making us believe that nothing is more beautiful than the streets on a clear day.

Who is Abu Nawas? In our childhood, we know him as a funny person or a clever person who breaks away from a difficult puzzle. We take it less seriously, the clowns needed to be laughed at, or laughed at during the reign of Caliph Harun Al-Rashid.

Somehow, the fame of Abu Nawas, the poet of Baghdad, crossed a very long space and time. He was born in Ahaz, Iran, in the VIII century and died in Baghdad, the IX century. At that time, even the Pasai Sultanate, the first Islamic empire in Southeast Asia was not even established yet. Our ancestors still adhered to animism, and or dynamism.

Maybe we miss with impressive experiences, stories of wisdom in fresh humor, attached to the community. Because a cheerful life without humor will be exhausting, and as sweet as a joke is coming from below, from the oppressed and the ignorant. The most humorous humor is laughing at those who are weak, defective and helpless.

Funny? Moron? Wise? Can be. In the structure of our society here, a poet like Abu Nawas if it is possible to ridicule may be ridiculous. Abu Nawas can display the impression like that, for those who think life is just order, obedience, harmony. Abu Nawas opened a new path, with wine-drunk poems with his language freedom, irony, and humor, with his mocking insights.

There is a lack of it. Maybe he wanted to shake what seemed to be neat and orderly. Saying things to those who look polite and pious. Probably not a coincidence, if one mentions that Abu Nawas is a Sufi poet. Those who sing the favors of “wine” in “lovesickness” with God.

Drunkenness, whether literal or figurative, is against the law. Abu Nawas digress there, maybe that’s why Abu Nawas in our country far away often associated with funny figures, something “weird”.

Abu Nawas brings irony, humor, gaps that interrupt amid the impermanence of confidence and the arrogance of a great agenda. With his clothing, he infiltrated into society, living, parrying and singing their way. That is why Abu Nawas is attached to us, everyone who feels himself is nobody.

Fantasy, the story did change with the times. But in spite of it all, people prefer smart people who are humble, morally and seek with them. That is probably why the recording of lectures of the famous preacher Zainuddin MZ, still feels good to be heard even while jogging in the afternoon, now.

Which is worth thinking about, if indeed Abu Nawas really deviate, why he is not silenced? Though he lived in Baghdad century IX, the period of the Abbasid caliphate, the peak of the glory of Islam. It could be that Baghdad was a city full of confidence, open to almost every thought and experiment, to new questions and quests. Abu Nawas probably reflects the current ruler Harun Al-Rashid, dared to open. Mocking and laughing at yourself.

Abu Nawas and Harun Al Rashid are anomalies. The seat of power is usually, will change a person. Could be a comedian will turn 180 degrees to be capable when holding the power, or could be a scholar cleric to be greedy after sitting down, could be smart people become dumb.

Those who are accustomed to power and rule are generally difficult to understand the poetry and the magic of magical objects born unexpectedly from the heart. Abu Nawas may be mirrored by a brave Caliph Harun Al Rashid. Dare to open, laugh and wrestle with the commoners.

And today we know how fortunate it can be to discover the beauty of a work and the wisdom of the past, which is not recurrent in the present after the triumphs have passed.

Translate: Misi Mencari Abu Nawas

XXX

More Article :

  1. COSMOLOGY UNIVERSE; 2 April 2014;
  2. HOW TO TURN LEAD INTO GOLD; 3 April 2017;
  3. WHY PALESTINE IS OUR SADNESS; 24 July 2017;
  4. A SUFI SONG; 13 August 2017;
  5. THE POET; 17 August 2017;
  6. WHEN GREED IS GOOD; 1 October 2017;
  7. CIRCLE OF HATRED; 14 July 2017;
  8. SELF EVALUATION; 5 September 2017;
  9. TAX AND CIVILIZATION; 9 September 2017;
  10. THE FATE OF THE PAWNS; 4 October 2017;
  11. LOOKING FOR THE PATH TO THE LIGHT; 21 November 2017;
  12. THE POLITICS OF ABU NAWAS; 1 December 2017;
  13. WHAT HAPPENS IF ABU NAWAS BECOMES A KING; 7 December 2017;
  14. MY PRAY, A POEM WRITTEN BY HAMZAH FANSURI; 12 December 2017;
  15. LIFE IS A JOURNEY; 3 January 2018;
Posted in History, International, Opinion, Story | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

SECANGKIR KOPI DARI ACEH

Secangkir Kopi dari Aceh di puncak gunung Geuruete (Pesisir Barat Aceh) Foto: Nanda Rizaldi Lubis

SECANGKIR KOPI DARI ACEH

Malam itu, 11 Februari 1899, di pinggiran Kota Meulaboh, sebelum melakukan penyerangan ke markas Belanda, ia berkata kepada para pengikut setia. “Besok pagi kita akan minum kopi di kota Meulaboh atau aku akan syahid!” Lidah orang tersebut, ternyata pahit, layaknya kopi tanpa gula. Dari semak belukar pergerakannya udah dinantikan oleh barisan pasukan marsose. Ia rubuh diterjang peluru di pantai Ujong Kalak.

Prasasti pada pintu menuju kompleks pemakaman Teuku Umar.

Teuku Umar, dan kisah perjuangan tak sampai menjadi sebuah kisah yang menjangkau kemana-mana. Pada sepanjang hembusan angin kita tak mesti mempertanyakan mengapa kisah tercuri dari sejarah, beberapa bertambah. Terpujilah dia yang dilahirkan di Barat, ia yang bermulut manis, yang culas namun tak kuasa menampik panggilan batin yang menggelegak. Teuku Umar adalah sejarah yang tak berulang, ia dianggap pengkhianat sekaligus pahlawan, dicaci dan juga dipuja. Kisah hidupnya adalah legenda yang dipenuhi ketegangan, antara amarah dan cita-cita, kemungkinan dan juga tipu data, ketergusuran, nostagia dan akhirnya kematian.

Secangkir kopi dari Aceh mengingatkan kita akan dirinya, sebagai wasiat terakhir yang dia ucapkan. Kopi misterius dan juga memikat, ia pelan-pelan menjadi sesuatu hal yang menjangkau khalayak ramai. Di kota-kota yang sedang tumbuh, perdagangan menyeruak, kehidupan masyarakat kian terbuka. Kopi menjadikan pergaulan lebih egaliter, dan menghabiskan waktu senggang bersama berkembang menjadi popular.

Saat ini dunia sangat menggemari kopi, bagaikan irama kopi membuktikan kekuatannya dalam suasana asyik, bebas, tak harus bertujuan, dan dengan kopi tanpa harus mabuk, membuat jiwa lepas dari hal-hal yang mencemaskan, ekonomi atau politik yang tak karuan. Kopi adalah simfoni tentang kebebasan, dengan kopi, ada sesuatu terjadi.

Secangkir kopi Aceh layak dinikmati, dengan waktu berlalu terus, warung kopi bukan hanya tempat orang bisa asyik berdebat, berembuk, minum-minum, main catur, kalah dengan sebal, atau menang dengan riang, asal membayar.

Illustrasi Teuku Uma pada tahun 1896.

Secangkir kopi Aceh harusnya mengingatkan kita tentang kisah seseorang yang tak pernah lelah untuk bangkit kembali, sampai dengan akhir. Ya, hidup memang tak pernah mudah, terlalu banyak kondisi, terlalu banyak kepentingan.

Rasa dan aroma kopi Aceh yang kuat, membangunkan alam sadar kita bahwa sejarah tak banyak mengkisahkan kemenangan, ada banyak kepergian dan kehilangan, bahwa yang paling penting itu bukanlah kemenangan atau kekalahan, melainkan perjuangan.

Dalam renungan secangkir kopi dari Aceh, demikianlah lupa dan ingatan bisa dibongkar untuk diteriakkan kembali, oleh si pemalu bersuara lirih itu. Sungguh dalam imajinasi kita, kita memiliki kekuasaan akan waktu.

XXX

Artikel-artikel tentang Aceh:

  1. PEREMPUAN ACEH FULL POWER 4 AGUSTUS 2008;
  2. MENYUSURI JEJAK DARA PORTUGIS DI ACEH 6 DESEMBER 2008;
  3. TEUKU UMAR PAHLAWAN 11 FEBRUARI 2011;
  4. FILOSOFI GOB 10 OKTOBER 2011;
  5. KEBENARAN YANG SAMAR 28 FEBRUARI 2013;
  6. GAM CANTOI TIADA 30 MARET 2013;
  7. PERANG CUMBOK SEBUAH REVOLUSI SOSIAL DI ACEH (1946-1947) 18 JUNI 2013;
  8. TSUNAMI 26 DESEMBER 2015;
  9. PERADABAN TANPA TULISAN 25 FEBRUARI 2016;
  10. SURAT TENGKU CHIK DI TIRO KEPADA RESIDEN VAN LANGEN AGAR TERCAPAI PERDAMAIAN DALAM PERANG ACEH MAKA BELANDA HARUS MEMELUK AGAMA ISLAM DI TAHUN 1885 4 NOVEMBER 2016;
  11. PARA PENYEBAR KEBOHONGAN 13 NOVEMBER 2016;
  12. MENGUNJUNGI RUMAH PAHLAWAN NASIONAL CUT MEUTIA 17 APRIL 2017;
  13. SAMUDERA PASAI SEBAGAI TITIK TOLAK ISLAM DI ASIA TENGGARA, SEBUAH UPAYA MELAWAN PSEUDO SEJARAH 24 APRIL 2017;
  14. EMAS, KAFIR DAN MAUT 20 APRIL 2017;
  15. MENGENAL LEBIH DEKAT POCUT BAREN 5 MEI 2017;
  16. OPERASI PENYERGAPAN BELANDA TERHADAP CUT MEUTIA 7 MEI 2017;
  17. MENGUNJUNGI PAMERAN BATU NISAN ACEH SEBAGAI WARISAN BUDAYA ISLAM DI ASIA TENGGARA 15 MEI 2017;
  18. KESULTANAN ACEH NEGARA BERDAULAT PERTAMA YANG MENGAKUI KEMERDEKAAN REPUBLIK BELANDA DARI KERAJAAN SPANYOL DI TAHUN 1602 18 MEI 2017;
  19. SYARIAT ISLAM SIAPA TAKUT 6 JUNI 2017;
  20. SENJA DI MALAKA 14 JUNI 2017;
  21. KRITIK KEPADA SULTAN ISKANDAR MUDA 4 JULI 2017;
  22. HIKAYAT SUKU MANTE 5 JULI 2017;
  23. TEUKU NYAK MAKAM, PAHLAWAN ACEH TANPA KEPALA 30 JULI 2017;
  24. ASAL MUASAL BUDAYA KOPI DI ACEH 1 AGUSTUS 2017;
  25. MUSIBAH TENGGELAMNYA KMP GURITA 6 AGUSTUS 2017;
  26. PERANG ACEH, KISAH KEGAGALAN SNOUCK HURGRONJE 7 AGUSTUS 2017;
  27. ACEH DI MATA KOLONIALIS 8 AGUSTUS 2017;
  28. MELUKIS SEJARAH 10 AGUSTUS 2017;
  29. NASIHAT-NASIHAT C. SNOUCK HURGRONJE SEMASA KEPEGAWAIANNYA KEPADA PEMERINTAH HINDIA BELANDA 1889-1936 14 AGUSTUS 2017;
  30. ACEH SEPANJANG ABAD 16 AGUSTUS 2017;
  31. PERANG DI JALAN ALLAH 30 AGUSTUS 2017;
  32. ACEH DAERAH MODAL 7 SEPTEMBER 2017;
  33. 59 TAHUN ACEH MERDEKA DI BAWAH PEMERINTAHAN RATU 12 SEPTEMBER 2017;
  34. KERAJAAN ACEH PADA JAMAN SULTAN ISKANDAR MUDA (1609-1636) 13 SEPTEMBER 2017;
  35. PERISTIWA KEMERDEKAAN DI ACEH 14 SEPTEMBER 2017;
  36. PASAI DALAM PERJALANAN SEJARAH 17 SEPTEMBER 2017;
  37. MATA UANG EMAS KERAJAAN-KERAJAAN DI ACEH 19 SEPTEMBER 2017;
  38. ACEH MENDAKWA 21 SEPTEMBER 2017;
  39. MISI MENCARI MAKAM PARA SULTANAH ACEH 6 OKTOBER 2017;
  40. BERZIARAH KE MAKAM SULTANAH MALIKAH NAHRASYIYAH 8 OKTOBER 2017;
  41. EKSPLOITASI SUMBER DAYA ALAM APAKAH BAGUS UNTUK ACEH 15 OKTOBER 2017;
  42. AROMA MEMIKAT DARI DAPUR ACEH 16 OKTOBER 2017;
  43. TARIKH ACEH DAN NUSANTARA 29 OKTOBER 2017;
  44. PEKUBURAN SERDADU BELANDA PEUCUT KHERKHOF DI BANDA ACEH SEBAGAI SAKSI KEDAHSYATAN PERANG ACEH 11 NOVEMBER 2017;
  45. PEMBERONTAKAN KAUM REPUBLIK KASUS DARUL ISLAM ACEH 17 NOVEMBER 2017;
  46. TUANKU HASYIM WALI NANGGROE YANG DILUPAKAN SEJARAH 19 NOVEMBER 2017;
  47. KOPRS MARSOSE SERDADU PRIBUMI PELAYAN RATU BELANDA 8 DESEMBER 2017;
  48. HIKAYAT-HIKAYAT DARI NEGERI ACEH 16 DESEMBER 2017;
  49. LEGENDA GAJAH PUTIH SEBAGAI ASAL NAMA KABUPATEN BENER MERIAH; 12 JANUARI 2018;
  50. SECANGKIR KOPI DARI ACEH; 22 JANUARI 2018;
  51. ACEH PUNGO (ACEH GILA); 8 FEBRUARI 2018;
  52. SIAPAKAH ORANG ACEH SEBENARNYA; 6 APRIL 2018;
  53. ORANG ACEH DALAM SEJARAH SUMATERA; 15 APRIL 2018;
  54. KETIKA IBNU BATTUTA MELAWAT SAMUDERA PASAI; 16 APRIL 2018;
  55. KISAH HIDUP LAKSAMANA MALAHAYATI; 18 APRIL 2018;
Posted in Asal Usil, Cuplikan Sejarah, Data dan Fakta, Kisah-Kisah, Kolom, Opini, Reportase | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 27 Comments

THE BEAUTY OF THE MOON

“Do you think the moon is beautiful? Please tell me the beauty of the moon until you look at it while lying down.”

THE BEAUTY OF THE MOON

“Do you think the moon is beautiful? Please tell me the beauty of the moon until you look at it while lying down.” Artemis asked Apollo.

“The moon in its solitude, withstand the onslaught of all meteoroids hit just to reflect sunlight to the earth. Makes me feel alone when I am lonely.” Apollo’s eyes still staring at the dim moon sky in the sky.

“I do not understand the meaning of loneliness, sadness and want to belong to who I am. Especially I just want to live for my own sake in this world.” Doubt is a sucker who pierces anyone, including Apollo.

Artemis is the goddess of hunting, wild, virgin, and hills.

“Should I swear on behalf of the moon to convince you, my brother? That I will never leave you.” Artemis asked the twin.

“Do not swear on behalf of the moon, my sister. Because the moon relies on the sun upon, it is often lost in the weather. Although he is able to control the tides of the ocean it is only temporary and never forever.” Apollo’s head bowed.

Artemis smiled, really not expecting his mighty twin. Too blinding from afar, is a manifestation of perfection for him so soft, like a shell that protects itself with its shell. “What should I do?”

“Be thankful that you are blessed with tears in which you are immersed in it but are able to withstand the weight of the highest mountain in the world, it is capable of stemming suffering over the ocean.” Apollo took a deep breath, his nose was watery.

Artemis was silent. Intelligence overcame the wishes of the moon princess to talk a lot.

Oase.

“My sister, the moon and the sun are destined to a great distance. As your departure will be from our side, but rest assured that as far as the sun from the moon he will still send a form of light that will make the moon stay glowing. And when I feel lonely with your departure, your brother will look at the moon and talk to her.”

Apollo ended the conversation, got up and left. Is there something more viscous than blood? Give me the answer.

Translate From: Keindahan Sang Rembulan

Posted in Fiction, International, Literature, Story | Tagged , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

RISALAH SANG DURJANA BAGIAN DUA PULUH DUA

Ketahuilah, dunia hanyalah ibarat tempat persinggahan musafir melepas penat pada waktu malam dan ketika pagi ia pun pergi meninggalkan. Risalah Sang Durjana. Episode: Apa artinya lelaki.

RISALAH SANG DURJANA BAGIAN DUA PULUH DUA

Harta yang paling berharga

Istana yang paling indah

Puisi yang paling bermakna

Mutiara tiada tara adalah Keluarga

(Keluarga Cemara)

XXX

Bandar Aceh Darussalam, circa 1873

Apakah artinya lelaki?

Lumpur menempel di sepatuku setiap kali melangkahkan kaki, kaki ini terasa letih dan pegal sekali. Rasanya tanah sudah mencabut sepatu dari kaki ini. Tadi aku tergelincir di saat-saat yang tidak menguntungkan ke dalam timbunan yang dalam. Manusia, binatang dan gerobak lewat terus menerus membuat tanah setebal lima belas senti menjadi tanah rawa yang nyaris tak bisa dilalui. Sambil tersaruk-saruk maju, aku memikirkan ibu kota, takut kalau pertempuran sampai kesana. Kuharap idiot-idiot itu berhasil melewatkan malam tanpa terbunuh. Tubuh bagian kiri masih berdenyut-denyut, pengecut sialan.

Kini aku sudah mendekati rumah, setelah berminggu-minggu bersiaga di pesisir mungkin aku butuh istirahat selama 1-2 hari. Aku masuk lewat belakang, aku melihat istriku berdiri di atas ember berisi air panas bersabun, sedang menggosok pakaian di atas papan pengilasan. Lengan bajunya digulung sampai ke atas siku, dan pipinya memerah karena memeras tenaga, ia tidak pernah tampak lebih cantik lagi di mataku. Istriku adalah penghiburanku, penghibur dan tempat berlindung. Dengan menatapnya saja sudah membantu meringankan rasa kebas yang mencengkram.

Melihatku, ia segera meninggalkan cuciannya untuk berlari menghampiri, menggunakan bagian depan roknya untuk mengeringkan tangannya yang memerah. Aku sedikit mengambil ancang-ancang ketika ia melontarkan diri kepadaku, melingkarkan lengan di dadaku. Sisi tubuhku terasa nyeri, dan mendengus kecil.

Ia melonggarkan pelukannya dan mencondongkan tubuhnya menjauh, mengerutkan kening. “Oh! Apakah aku menyakitimu?”

“Tidak. Aku hanya sedikit pegal.”

Ia tidak bertanya lagi tapi kembali memeluk, lebih lembut, dan menegadah menatapku, matanya berkaca-kaca. Ia memelukku di pinggang, aku membungkuk dan menciumnya, aku sangat bersyukur akan kehadirannya.

Istriku melingkarkan lengan kiriku pada bahunya sendiri, dan aku membiarkan ia menopang setengah badan selagi kami menaiki tangga rumah. Sambil mendesah, aku bersandar diselasar, ia mendekatkan diri ke api kecil di dapur yang dinyalakannya memanaskan air, tempat sekuali sie reuboh1) sedang bergolak.

Ia menuangkan sie reuboh pada mangkuk dan menyerahkannya kepadaku. Kemudian ia kembali ke dapur, membawa segelas air dan sepiring nasi. “Ada lagi yang kau butuhkan?” Ia bertanya, suaranya kedengarannya serak, tidak seperti biasanya.

Aku tidak menjawab, hanya menangkupkan tangan pada wajah istriku dan mengelusnya dua kali dengan ibu jari. Ia tersenyum gemetar dan meletakkan tangannya pada tanganku, kemudian ia turun ke bawah mengambil cuciannya.

Aku menatap makanan lama sekali sebelum menyuap, merasa tegang, merasa ragu bisa mencerna makanan ini. Namun setelah beberapa suapan nasi, seleraku kembali dan mulai menyantap sie reuboh dengan lahap. Setelah selesai, aku meletakkan piring dan mangkuk di atas meja kemudian mencuci tangan dan meminum sisa air.

“Kami mendengarkan suara keras tembakan dari arah laut,” katanya, sambil memeras kain sampai kering. “Apakah kaphe2) akan segera datang kemari?”

“Tidak, kami akan mengusir mereka di pantai, mereka tidak akan pernah sampai kemari.”

Aku menatap perut istriku ketika ia menyampirkan kain pada jemuran darurat yang dibentangkan di serambi rumah. Kapan saja aku memikirkan anak yang sedang dikandungnya, ia merasakan kebanggaan luar biasa, tapi disertai kecemasan, karena tidak tahu bagaimana cara menyediakan rumah yang aman bagi bayi kami nanti. Juga, jika perang belum selesai pada saat ia melahirkan, ia berencana meninggalkan garis depan dan pergi ke Pidie, tempat yang jauh dari medan pertempuran, tempat kami bisa membesarkan anak dalam suasana yang cukup aman.

Aku tidak bisa kehilangan mereka, tidak pernah.

“Bagaimana keadaan di pantai?” Ia bertanya. “Bagaimana?”

“Kami harus berjuang untuk mempertahankan setiap jengkal tanah.”

“Orang-orang membicarakan betapa banyak kapal-kapal hitam musuh di laut, kadang-kadang mereka menembak, bahkan ke pemukiman di pesisir.”

“Iya.” Aku membasahi lidah dengan air, kemudian aku mendeskripsikan bagaimana Belanda telah mengepung lautan. Betapa kekuatan laut armada Kesultanan Aceh Darussalam hanya tinggal kenangan, tidak ada kapal-kapal perang kami yang menyambut mereka. Halangan-halangan yang dihadapi Belanda nantinya hanya terfokus di darat saja. Kaum Uleebalang3) meski aku tak membenci mereka seluruhnya, tapi sedikit banyak ini terjadi karena nafsu teritorial mereka, sehingga membuat kekuatan Kesultanan Aceh Darussalam saat ini hanya terfokus di darat.

“Tapi rencana kaphe tak akan berhasil, orang-orang kita akan bertarung dengan berani. Ku dengar kau pun bertarung dengan berani.”

Aku tertawa. “Ha! Sebenarnya tidak istriku. Aku beritahu, sebenarnya tidak sampai dari sepuluh lelaki yang sebenarnya ingin berperang. Sebagian besar mereka ragu untuk bergerak dan tidak ingin bertarung kecuali terpojok. Atau mereka hanya berisik tapi tidak melakukan apa-apa.”

Istriku terperangah. “Bagaimana bisa begitu? Apakah mereka pengecut?”

“Aku tidak tahu. Kurasa, kurasa pertama pasukan kita sebenarnya bukan tentara, kebanyakan hanyalah pedagang, petani dan orang-orang biasa. Tentu beda dengan musuh yang seluruhnya adalah tentara terlatih. Kedua, mereka belum pernah membunuh sekalipun seumur hidup, jadi mereka tidak mampu menatap seseorang secara langsung dan membunuh lawan nantinya. Maka mereka selalu mengharapkan ada orang lain yang tidak mampu mereka selesaikan. Mereka menunggu orang seperti aku.”

“Apakah pasukan Belanda sama enggannya?”

Aku mengangkat bahu. “Mungkin saja, tapi mereka adapah pihak yang datang menyerang. Mereka tidak punya pilihan lain. Mereka datang untuk berperang, maka mereka pasti bertempur.”

Ia meninggalkan cuciannya dan mencium dahiku. “Aku senang kau bisa melakukan apa yang perlu kau lakukan suamiku.” Ia berbisik, “tadi aku merasakan sesuatu, aku merasakan sesuatu terjadi padamu.”

“Aku sedang berada di depan medan pertempuran. Tidak mengejutkan jika kau merasakan kecemasan setiap menit.”

Ia berhenti menggosok dengan tangan penuh air, “sebelumnya aku tidak pernah merasakan begitu.”

Aku mencari alasan untuk menunda hal yang tak terhindarkan. Aku berharap bisa menyembunyikan detail kemalangan yang menimpanya di garis depan, tapi jelas sekali ia tidak akan berhenti mendesak sebelum mengetahui kebenarannya. Berusaha meyakinkan istriku bahwa tidak terjadi apa-apa malah akan membuat ia membayangkan kejadian yang jauh lebih parah daripada yang sebenarnya. Lagi pula, tidak ada gunanya aku menahan informasi ketika kabar kejadian itu akan menyebar juga di kalangan orang-orang Aceh.

Maka aku memberitahu, aku bercerita singkat dan berusaha menjabarkan runtuhnya pertahanan kami akibat dimeriam oleh kapal hitam Belanda hanya sebagai sesuatu yang menjengkelkan semata, bukan hal yang nyaris membuatku terbunuh. Tapi aku kesulitan untuk menjelaskan pengalaman itu, dan berbicara tersendat-sendat, mencari kata yang tepat. Ketika selesai, aku terdiam, gelisah mengingat kejadian itu.

“Setidaknya kau tidak terluka?” Katanya.

Aku mencongkel lantai dengan kuku, ‘tidak.” Suara air tidak berkecipak lagi, aku merasa ia menatapku.

“Kau pernah menghadapi bahaya yang jauh lebih besar.”

“Ya, kurasa begitu.”

Suaranya melembut. “Kalau begitu, apa masalahnya?” Ketika aku tidak menjawab, ia berkata. “Tidak ada hal begitu mengerikan sampai kau tidak bisa memberitahuku, suamiku. Kau tahu itu.”

Ujung kuku ibu jari kananku tertusuk ketika aku mencungkil lantai lagi. Aku menggosok-gosok ujung kuku yang jadi tajam beberapa kali dengan telunjuk. “Aku mengira akan tewas ketika tembok itu runtuh.”

“Semua orang bakal berpikir begitu.”

“Ya, tapi masalahnya, aku tidak keberatan.” Dengan penuh kecemasan aku menatap istriku. “Tidakkah kau mengerti? Aku menyerah. Ketika aku sadar tidak bisa mengelak, aku menerimanya begitu saja seperti kambing yang hendak disembelih, dan aku.” Aku menutup wajah dengan tangan. Leherku tercekat dan membuatku sulit bernafas. Kemudian aku merasakan jemarinya lembut dibahuku. “Aku menyerah,” aku menggeram, marah dan jijik pada diri sendiri. “Aku berhenti berjuang, untukmu, untuk anak kita.” Aku tercekat.

“Sst, sst,” Ia bergumam.

“Aku belum pernah menyerah. Tidak satu kali pun. Bahkan ketika tahu kaphe telah mengeluarkan maklumat perang.”

“Aku tahu.”

“Perang ini harus berakhir. Aku tidak bisa terus seperti ini. Aku tidak bisa. Aku.” Aku menegadah dan dengan ngeri melihat ia pun hendak menangis. Aku berdiri, melingkarkan lengan pada tubuhnya dan memeluk erat. “Maafkan aku. Maafkan aku. Maafkan aku. Tidak akan terjadi lagi. Aku berjanji.”

“Aku tidak memedulikan itu.” Katanya, suaranya membekap dibahuku.

Jawaban istriku membuat aku merasa ditampar. “Aku tahu aku memang lemah, tapi setidaknya kata-kataku seharusnya berarti untukmu.”

“Bukan itu maksudku!” serunya, dan menarik diri menatapku dengan sorot menuduh. “Kadang-kadang kau memang bodoh suamiku.”

Aku tersenyum samar. “Aku tahu.”

Ia mengaitkan tangan ke belakang leherku. “Pandanganku padamu tidak akan berkurang, apa pun yang kaupikirkan ketika tembok runtuh. Yang terpenting adalah kau masih hidup. Tidak ada yang bisa kau lakukan ketika benteng itu runtuh, bukan?”

Aku menggeleng.

“Maka kau tidak perlu merasa malu. Kalau kau tidak bisa menghentikannya, atau jika kau bisa meloloskan diri tapi tidak melakukannya, maka kau akan kehilangan rasa hormatku. Tapi kau sudah melakukan apa pun yang bisa kau lakukan, dan ketika kau tidak bisa melakukan apa-apa lagi, kau berdamai dengan takdirmu, dan kau tidak melawannya tanpa guna. Itu adalah kebijakan, bukan kelemahan.”

Aku membungkuk dan mencium dahinya. “Terima kasih.”

“Bagiku, kau adalah lelaki paling berani, paling kuat dan paling baik di seluruh Aceh.”

Kali ini aku mencium pipinya. Setelah itu ia tertawa, singkat dan lepas dari ketegangan, kami berdiri dan berayun-ayun berdua, seakan-akan menari mengikuti melodi yang hanya bisa kami dengar berdua.

Kemudian ia mendorongku sambil bercanda lalu melanjutkan mencuci, aku kembali duduk pada serambi rumah, merasa nyaman untuk pertama kalinya sejak perang, meski tubuh ini nyeri dan pegal-pegal.

Dari atas rumah aku mengamati istriku di sumur, dan aku melihat, selagi istriku bekerja, bagaimana suasana hatinya yang ceria berangsur-angsur berubah menjadi jengkel. Ia terus menggosok dan menggosok noda lumpur, tapi tanpa hasil yang nyata. Kerutan menguasai wajahnya, dan ia mulai mendengus karena frustasi. Akhirnya, setelah ia melemparkan gumpalan kain ke papan penggilas, memercikkan air berbusa beberapa meter keatas, dan bersandar pada ember, bibirnya dikatup rapat-rapat. Aku turun dari rumah panggung dan mendatanginya, mencoba menolongnya.

“Sini, biar aku saja,” katanya. “Itu tidak pantas.”

“Omong kosong. Duduklah, aku akan menyelesaikan.”

Ia menggeleng. “Tidak, seharusnya kau yang beristirahat, bukan aku. Lagi pula, ini bukan pekerjaan laki-laki.”

Aku mendengus. “Siapa yang bilang? Pekerjaan laki-laki, atau pekerjaan perempuan, ini adalah pekerjaan yang harus diselesaikan. Sekarang duduklah. Kau akan merasa lebih baik begitu kakimu diistirahatkan.”

“Aku baik-baik saja.”

“Jangan konyol.” Dengan lembut aku mendorongnya menjauh dari ember, ia bergeming.

“Ini tidak benar,” ia memprotes. “Apa yang dipikirkan orang?” Ia menunjukkan kepada rumah tetangga.

“Mereka boleh memikirkan apa saja. Aku menikah denganmu, bukan mereka. Kalau mereka menganggapku bukan laki-laki sejati karena membantumu, maka mereka orang yang tolol.”

“Tapi.”

“Tidak ada tapi-tapi. Ayo. Sana.”

“Tapi.”

“Aku tidak akan berdebat. Kalau kau tidak mau duduk, aku akan mengendongmu ke sana dan mengikatmu ke tiang rumah.”

Eskpresi geli mengantikan kerutan di wajahnya. “Oh, begitu ya.”

“Ya, sekarang pergilah!” Ia masih enggan meninggalkan, aku mendesah tidak sabar. “Kau keras kepala ya?”

“Tidak, aku tidak keras kepala. Kau mau teh?” Ia bertanya. “Mak Biyah memberiku segengam pucuk teh segar tadi pagi. Aku bisa membuat sepoci untuk kita berdua.”

“Aku mau.”

Keheningan nyaman berlangsung di antara kami ketika aku melanjutkan mencuci. Kegiatan itu membuat perasaanku terasa damai. Aku senang melakukan pekerjaan dengan tanganku selain mengayunkan kelewang, dan berada dekat dengan istriku membuatku merasa nyaman.

Aku sedang memeras kain terakhir, dan tehnya baru dituang menungguku disebelah istriku, ketika seseorang meneriakkan namaku dari seberang jalan. Butuh beberapa lama sebelum aku menyadari Baka-lah yang berlari kearah mereka melintasi lumpur. Seorang sahabat yang dikenalnya tepat sebelum perang dimulai, awalnya dia adalah seorang saudagar beras yang menjual hasil bumi sampai ke pulau Jawa, perang telah membuatnya menjadi pendekar yang andal. Aku tahu, bahwa aku bisa mempercayakan sahabatku itu dalam situasi yang paling gawat sekalipun.

Aku meletakkan cucian dan mengeringkan  tangan, bertanya-tanya apa yang terjadi. Ketika Baka tiba, kami harus menunggu beberapa detik sampai nafasnya normal kembali. Kemudian, buru-buru, ia berkata. “Ahmad, Panglima Tuanku Nanta Setia memanggilmu ke garis depan, ada pergerakan dari kapal Belanda.”

Aku menatap istriku, ia mengangguk.

“Suamiku akan segera kembali kesana secepat mungkin.” Dengan paras berterima kasih Baka berbalik dan berlari pergi. Sementara istriku masuk kerumah mengambil perkakas miliku, aku membereskan ember dan cucian. Rasa takut dan semangat membuat gerakanku semakin cepat, kuharap aku tidak terlambat.

“Kau sudah siap?” Istriku mengalungkan kain dileherku. Ia mengenakan selendang biru pada kepala dan lehernya.

Aku mengangguk, menciumi dahinya. Perang sudah akan dimulai, aku tidak tahu apakah takdir masih akan memperjumpakan kami. Aku berbalik pergi, sayup-sayup aku mendengar suara tangis yang ditahan. Aku ingin berbalik, sungguh ingin berbalik, tapi aku tak bisa berbalik. Menciumi kain yang diberikan istriku, aku berlari menuju pantai.

XXX

“Ketahuilah, dunia hanyalah ibarat tempat persinggahan musafir melepas penat pada waktu malam dan ketika pagi ia pun pergi meninggalkan.” – Inskripsi pada sebuah makam pada Kerajaan Samudera Pasai abad ke-10 Hijriah.

XXX

  1. Sie reuboh = Makanan Aceh berupa daging lembu atau kerbau yang diberi cuka dan bumbu, selain jenis makanan juga merupakan sistem pengawetan daging yang membuatnya mampu membuat makanan disimpan dalam waktu lama. Ketika hendak dimakan hanya perlu dipanaskan kembali;
  2. Kaphe = Bahasa Aceh untuk kafir, sebuah terminologi yang digunakan orang-orang Aceh pada masa itu untuk kolonialis Eropa baik itu Belanda maupun Portugis;
  3. Uleebalang = Raja-raja kecil di bawah Sultan Aceh, sejenis “landlord” yang memiliki pasukan dan wilayah teritorial.

XXX

KATALOG RISALAH SANG DURJANA

  1. BAGIAN SATU;
  2. BAGIAN DUA;
  3. BAGIAN TIGA;
  4. BAGIAN EMPAT;
  5. BAGIAN LIMA;
  6. BAGIAN ENAM;
  7. BAGIAN TUJUH;
  8. BAGIAN DELAPAN:
  9. BAGIAN SEMBILAN;
  10. BAGIAN SEPULUH;
  11. BAGIAN SEBELAS;
  12. BAGIAN DUA BELAS;
  13. BAGIAN TIGA BELAS;
  14. BAGIAN EMPAT BELAS;
  15. BAGIAN LIMA BELAS;
  16. BAGIAN ENAM BELAS;
  17. BAGIAN TUJUH BELAS;
  18. BAGIAN DELAPAN BELAS;
  19. BAGIAN SEMBILAN BELAS;
  20. BAGIAN DUA PULUH;
  21. BAGIAN DUA PULUH SATU;
  22. BAGIAN DUA PULUH DUA;
Posted in Cerita, Cuplikan Sejarah, Kisah-Kisah | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 19 Comments

INTERVIEW WITH THE DEVIL

He is the Devil, who never does anything, he just whispers the temptation into the hearts of the human beings. I am a weak man, my legs are getting trembling with fear. He who was so powerful almost gripped me in his wisdom face. The more I think the more I fear, that I have just met the Devil himself.

INTERVIEW WITH THE DEVIL

This universe, where we live is an uninterrupted struggle. As hard as I try, my self often fails. And I just want a little fun in the world, a little economic pleasure, and can be with people I love. It does not have to be excessive, just enough. Huff and I are not asking for anything excessive but why it all seems away from me.

Once I’ve tried my best, working day and night but what I say is less successful doing what I should be able to do, I feel tired of reaching what I can’t reach. Doubtful, I’m nervous I stare in silence.

Tonight, the silence without the wind, after Isha1) I finally follow the advice of a friend, really tormented me up the mountain slope Mata Air, past Elang Village is an hour more. I do not know what I think so far so far, my skin itched by mosquitoes, unfortunately, I thought. I tried to ward off the drowsiness that came.

Twelve hours before.

“Actually I do not want to talk about the secret of my success to others, but because I see you’re still like this, I will share it with you, a tip that will change your life my best friend. In the Mata Air mountains, the road passes through Elang Village to the summit where you will meet the Catalyst.” My friend rubs a jewel-eyed ring on his finger. She smiled. “He is a spiritual advisor to me, to say, I am now thanks to his help, thanks to his good advice.”

I stared at my friend, look at him now so successful. Wearing after a gray suit with a khaki tie. His shoes are a famous brand imported from Switzerland. It’s great he can be as successful as this. What’s the secret? Whereas once when high school often he almost did not pass because not able to learn well. Those days are long gone, now he’s a member of the House of Representatives, and look at my fate of a class star instead of being a market gatekeeper. What fate is this!

He smiled when he saw me thinking hard. Head of Market knocked on the door, excused to enter. My friend said, “Please wait for a while, sir, I’m having a chat with my best friend during school first.”

Head Market bowed and then closed the door. Today my friend led a parliamentary delegation to the market, even the fierce Market Head was subservient to an honorable Council member.

“Frankly I pity you, Ahmad, you’re a good and pious person. Back when we went to school you often helped me. Think about this advice, go to the catalyst, you will feel the change of your fate.”

I’m still silent. Then he said, “Okay I will now chair the meeting with the officials of the market manager. Come back to work, later if you need anything just meet me yes, do not hesitate.” He smiled as he winked.

I went outside, outside the market officials were waiting to get in. People came in, but the Head of Market pulled my hand and led me to a corner, he whispered. “From now on, it seems like I should call you with respect. You are friends with great people, please tell your friends, our office needs a good recommendation from him.” Never before has the Head of Market spoken so gently with me before today, my nose fluttered with pride. Soon I nodded.

Now, still in the mountain Mata Air

Words of wisdom are rarer than emeralds, but people hear them from the mouths of poor female maiden millers, that’s an Egyptian proverb I’ve read, there is no harm in trying my friend’s advice. And this is where I walk through the night doing my friend’s advice. As my legs began to tire and wanted to surrender, suddenly faintly from a distance I saw a white building in the mist. Could this be the catalyst’s residence? I went forward excitedly. It turned out that the building was very large, resembling a medieval castle. Somewhat strange, why near the top of a mountain there is a building of this size? But not too well known. There was a strange feeling blanketing my inner, but I’ve been so far, the time to give up now? So I wiped away the trepidation to keep moving toward the castle.

Meet the catalyst

“Please come in sir!” A call came from within, I pushed the castle door and found a magnificent hallway with fountain pools. I headed toward the dim light. An elderly man with a glowing face sat reading the book on the couch as he crossed his legs, he closed the book, his eyes glowing joyfully.

“Incidentally, tonight I’m here, not expecting the arrival of guests.” He stood up to greet me, then invited to sit down. “Who are you, sir? And what made you come to me here?” He asked enthusiastically. But I just kept quiet.

Then he tried to remember, “Oh yes a friend of mine named Latif recently told me that his friend Ahmad will come here, is that you?”

I nodded.

“He said his friend, Ahmad which is you have a lot of problems especially the economy so it needs my advice, is that right?” He probed.

I nodded again. He smiled pleasantly. “For thousands, eh I mean decades, this is the first time I’ve found someone who just nods when asked. Come on tell me the intentions of your heart come to me, surely I will help.” He took a deep breath as if to kiss my scent. His eyes were a bit disappointed, there was wisdom in that shady gaze, but somehow I was frightened.

Shyly I kissed my right armpit and left but it was a long journey that made me sweat, smelling sour. I was about to speak, but my tongue became faint and speechless. I thought I was too tired so cramp.

He offered me a cup of water, it smelled like a young honey. After a long journey, I thought it was bad to drink honey, better water. I shook my head, and at first glance, his face looked unhappy. He also lost words for a moment.

“How can I give you advice if you do not say anything?” Are you mute?”

I shook my head. He looked very surprised. In fact, I am even more astonished why I can’t speak. The connection between the brain and the tongue is jammed, but not really I don’t know what to say. My head is filled with chemistry and physics formulas that I have long left behind. My heart feels very trembling.

“Maybe you need to warm up, or some kind of drink that will stabilize the bloodstream?” I’m very happy if there’s a warm ginger drink, but it’s in the middle of a mountain like this.

He opened the cupboard and pulled out a bottle. “There is no medicine forbidden, then drink this wine. You will be fresher.” He said kindly, I looked at the wise face, then shook my head.

He looked very disappointed, “then there is nothing we can talk about. Go home first, when you have overcome your inability to speak this, come back here.”

I nod slowly and greet her please permission. A great fear made me walk away from the castle. When I am outside I feel the dew is starting to fall, I shiver. Along the way because of the frantic grip, trying to calm down, I recite in the hearts of Al-Qur’an surah Al-Ikhlas, An-Nash, and Al-‘Alaq2). The descending streets made my heart grateful.

The Catalyst! The chemical elements had flashed through my head. The catalyst is the name of the chemical process. A catalyst, a chemical reaction whose success depends on a particular type of substance, in which it does not change. The unchanged substance is called the Catalyst.

Throughout the history of mankind, as described in the scriptures. Beings that constantly affect human beings without changing their own nature, character, and form are only one. He is the Devil, who never does anything, he just whispers the temptation into the hearts of the human beings. I am a weak man, my legs are getting trembling with fear. He who was so powerful almost gripped me in his wisdom face. The more I think the more I fear, that I have just met the Devil himself.

The air is getting cold, I’m getting tense. Driven by fearful instincts I would run down the mountainside, no matter the weeds, the branches that pierced me as hard as I could. O Allah, please protect me.

Immediately I heard the azan’s3) voice echoing. Shubuh4) has come, and I was near it with Village Elang. I ran for the nearest village, the sound of this call to lead me in the dark.

When the street was flat, I stopped and took a breath. Suddenly my back was patted on someone and I almost had a heart attack from my fears. I turned in horror. Behind me there is an old man, wearing kupiah5) and sarong 6) smiley cloth, in the moonlight, looks the upper incisors are gone when he smiles.

“Son, let’s pray Shubuh in langgar7),” he said. I nodded very hard. We walked towards the village langgar, my hands guided by the old man. My feelings were like meeting a rescue angel, even to be compared to an angel Gabriel who pulled me out of the darkness. Shubuh it is the most solemn shubuh congregation I ever did. After the Prayer finished the grandfather climbed to the pulpit.

“O Adam, will I show you the tree of eternity (khuldi)8) and the imperishable kingdom?”

Heaven provides anything, abundant fruits, and everything can be eaten without satiety, and the desire to defecate. But there is a taboo, God gives an exception to Adam and Eve to approach a tree, let alone eat it.

Adam as human beings equipped with reason and lust. The devil knows that, so he influences Adam through his passions. The lust is influenced constantly by the Devil to get Adam out of his nature, by breaking the prohibition. Finally slipping Adam and his wife Eve ate the forbidden fruit of immortality (khuldi), and they became the first man to “break God’s command.”

Adam regrets his actions and acknowledges the wrongdoing, which is the difference between Adam and the Devil. The Devil does not obey God’s command, consciously and knowingly and does not acknowledge his deeds. Therefore he does not ask forgiveness and repentance, while Adam is willing to return to worship and obedience to God.

After that Adam and Eve descended from heaven to earth and then descended, so God gave guidance or guidance the right way, so that man in peace and safety.

All human beings who live on earth today even though they are not pure prints of Adam but still their descendants, we undoubtedly also face the temptation of the Khuldi tree as well. If the previous khuldi is the eternity, then we humans will face trials of various kinds.

Satan’s temptation to human beings of various forms, basically humans pursue the tree of eternity (khuldi) with different forms on each individual. There are recommended miser and there is a wasteful recommended. Some are seduced to give priority to the world, but some are persuaded to give priority to the hereafter. There is a whisper for riya9). Some are tested by not having children, soul mate, property and some are tested by having children, property, and other sustenance. The most dangerous are the people who are not aware if he is being tested by the Devil’s seduction.

If sustenance can be a trial, then what is the most precious sustenance in this world. The most precious sustenance for human beings is the correct understanding of religion, if the man understands this then he is inevitably not out of his nature. As explained by the Prophet Muhammad.

The sun had appeared shy, I said goodbye to Shubuh worshipers in the langgar, especially the old man before parting I hugged him hard, he looked surprised for a moment, but then he smiled again at me.

XXX

In a sad and imperfect world, not everyone can be a winner. Some will suffer defeat. But why do humans have to rush the glory, and fight it all out? Probably because man becomes more ugly and sinful if he is unable to overcome his own cruel tendencies. One who always thinks be grateful to see himself. But he is also someone who should know the humility can go. Every one of us must understand life is a puzzle, with a fickle answer.

So that morning I came home with a feeling of roomy, My heart was bright even in this mediocre economic circumstances, I will try not to feel short of anymore. All I want is to live my life according to my nature, without jealousy, and envy or greed.

Can it? May Allah guide me and my family, and all of us with His compassion in the form of taufik10) and hidayah11). Amin Ya Rabbal Alamin. Life is not just about good grades, even though I’m actually not so bad, thank God.

XXX

It is said that the devil hates the afterlife, which is why they are so happy to be tempting people here, in this mortal world.

XXX

Translate From: Wawancara Dengan Iblis

Index:

  1. Isha : Pray at night, around eight o’clock;
  2. Al-Qur’an surah Al-Ikhlas, An-Nash and Al-‘Alaq: The verses of Al-Quran commonly memorized by the Malays (Indonesia and Malaysia);
  3. Azan = A prayer call for Muslims;
  4. Shubuh = Pray before sunrise;
  5. Kupiah = hats commonly used by Malays for prayer;
  6. Sarong = Slipcover used as pants by Malays:
  7. Langgar = Small mosque in the village;
  8. Khuldi = Adam’s apple in Arabic;
  9. Riya = The term that exhibits false piety in Islam;
  10. Taufik = God’s guidance is gained from the learning process;
  11. Hidayah = The power of the heart to practice the religion.
Posted in Fiction, International, Story | Tagged , , , , , , , , , | 4 Comments